Friday, February 25, 2011

2X APES 2X DITABRAK DI LAMPU MERAH….


Dari kecil, saya sering sekali seperti ini…..
Mimpi dan mendapat visi bermacam-macam, tentang orang lain maupun tentang saya sendiri…..
Dan kebetulan, malam sebelumnya, saya bermimpi dilihatkan pada 2 jenazah dibungkus dengan kafan putih…..YAA RABB….rasanya ada kekhawatiran sendiri dengan mimpi saya itu. Apalagi ibu saya hari itu tanggal 24 siang mau berangkat tugas luar kota, jadi saya tidak berani bilang sama ibu apapun. Hanya saya katakan; 
“Bu, semalem aku mimpi jelek banget…” (Ibu saya sudah tahu, saya sering sekali mimpi aneh-aneh dan dapat visi macem-macem gitu sedari kecil),
tapi waktu itu ibu hanya menjawab: “halah…mimpi elek ki rasah perlu dipikir…..kembange wong turu…..”

Jadi, saya diamkan saja…walaupun rasanya gak enak sekali di hati, ada yang mengganjal….
Tanggal 24 itu juga setelah ibu saya berangkat tugas diantar anak buahnya sampai Kartasura, saya nglaju motoran ke Jogja untuk ngurusi masalah kosan dan ada beberapa hal yang mesti saya selesaikan. Karena ibu sedang tugas luar beberapa hari maka beliau berpesan supaya saya menjaga adik-adik, akhirnya saya janji pada diri saya sendiri dan adik-adik untuk pulang ke rumah. Apalagi adik saya yang paling kecil tidak mau tidur kalau tidak sama saya.

Sampai di Jogja sholat ashar di mesjid daerah swakarya, lalu mulai ngurus kepentingan saya satu per satu. Kebetulan hari itu juga ada undangan tasyakuran wisuda sahabat-sahabat saya di Sorogaten, tapi karena malam, jadi saya hanya bertemu sahabat saya untuk pamitan saja. Paling tidak menampakkan wajah sebentar. Saya jelaskan bahwa saya memang harus pulang ke Solo malam itu juga, mereka cukup memaklumi. Sempat mampir ke kosan sebentar untuk sholat maghrib dan minta minum ke teman kos. Ngobrol sebentar dengan mereka. Mereka semua heran, bisa-bisanya baru saja nyampai, saya sudah mau balik Solo lagi (yaa tapi bagaimana lagi….kasihan adik-adik saya gak ada yang ngurusin pagi harinya nanti, untuk sarapan dan lain-lain). Entah keberanian dan niat dari mana muncul begitu kuat, akhirnya habis isya saya pulang ke Solo sendirian. Waktu itu Jogja hujan deras sekali, sampai petir-petir juga….jadinya saya tunda sebentar dengan ngobrol-ngobrol sama teman-teman kosan. Barulah pukul 08.00 lebih saya pakai mantel, dan motoran pulang ke Solo.


Sebelumnya, saya sempat masuk ke kamar dan ngambil beberapa buku. Nah saat itulah….tiba-tiba ada suara yang mbisiki saya untuk bawa Al-Quran (hadiah dari ibu saat awal ngekos di jogja karena gak punya Al-Quran di kosan, dan itu satu-satunya yang saya baca tiap habis maghrib). Hati saya sudah tergerak buat ngambil, tapi karena tas saya sudah penuh buku, makanya saya tinggal saja. Tapi sebagai gantinya, saya ngambil tasbih (satu-satunya yang biasa saya pakai di kosan, itu yang ngasih almarhum eyang saya dulu) lalu saya kalungkan di leher, saya tutupi jaket dan mantel. Sebelumnya saya tidak kepikiran apapun. Apalagi masalah bisikan-bisikan seperti itu. Saya anggap itu ada malaikat yang menjaga dan mengingatkan biar kita berdoa aja sepanjang jalan. Jadi saya anggap biasa saja juga. Sebenarnya ada rasa takut juga dalam diri saya, sendirian tengah malam motoran Jogja-Solo. Tapi semua saya lakoni dengan niat bismillah saja. 

Hujan lumayan deras juga di Jogja, jadi saya juga tidak berani ngebut, jalanan licin sekali. Ya jalan rata-rata lah 60-70Km/jam di jalan sepi. Kalau di jalan agak ramai (apalagi pas bis-bis gedhe macam Sumber Kencono, Rosalia Indah, Mira, trus apa lagi gitu pada deret-deret kebut-kebutan) saya pelan-pelan saja. Sepanjang jalan saya ndremimil baca doa terus. Sambil sesekali saya teriak ke diri saya sendiri (ini benar-benar teriak loh… sambil naik motor) 

“AYO SEMANGAT NING! BISMILLAH!” atau kalau ketakutan sendiri di jalan sepi saya juga ngoceh sendiri “Sudah Ning! Dilakoni! Selama ada niat besar insyaAlloh semua dilancarkan! Ayo semangat!”…..berkali-kali seperti itu. Saya tak henti-hentinya dzikir dan menyebut “Hasbunalloh wani’mal walkil…."

Sampai akhirnya di daerah Klaten, hujan gerimis udah gak begitu deras banget. Di lampu merah kota, saya berhenti (JELAS LAH ORANG LAMPU MERAH! Motor-motor di depan saya pada bablas saja,tapi saya berhenti. 
Saya pikir waktu itu: “ini nih orang Indonesia….kalau ada polisi aja baru berhenti, kalau gak ada polisi ya bablas aja….coba kalau di Jepang kayak gitu, besok-besok datengin polisi ke rumahnya, diminta tagihan tilang deh tu orang!”). 

Ehhh….di tengah-tengah saya lagi diem sambil mikir gitu, dari belakang tiba-tiba BRAAAAKKKKKKK!!!!!!! 

Motor saya sempat maju beberapa meter ke depan (tapi SUBHANALLOHnya….saya masih berdiri utuh di atas motor!!) 

Saya malah beberapa detik sempat bingung, sampai akhirnya saya lihat ada mbak-mbak berjilbab gitu yang jatoh terseret sama motornya beberapa meter di depan saya. Trus, saya ngerasa kaki saya sebelah kiri mulai sakit dan spion saya sebelah kiri juga sudah njepat naik gitu….(what is NJEPAT in Indonesian speak? :D). Trus saya lihat sepatu saya yang sebelah kiri juga sudah kelempar di depan mbak-mbak itu. BARULAH SAYA MIKIR:  ASTAGAAAA!!! SAYA BARUSAN DITABRAK ORANG DARI BELAKANG!!!!


Saya turun dari motor (sambil pincang-pincang jalannya gitu, karena kaki kiri saya sakitnya minta ampun!), ngambil sepatu (DAN GAK NOLONG TUH MBAK-MBAK SAMA SEKALI!), malah saya marah-marahin tu orang! 
KOWE KI PIYE TO MBAK? CETHO-CETHO MERAH! KOK NJENENGAN NABRAK AKU HLO!!!” (masih sambil uring-uringan saya balik ke motor buat minggirin motor, karena lampu dah ijo). 
Saya GAK PEDULI tu orang pringisan (apalagi nih bahasa ‘pringisan’…haha :D) nahan sakit, saya mah minggir ngelus-ngelus kaki sambil benerin spion. Semua ngeliatin gitu lah jelas…..
tiba-tiba ada orang deketin, sambil bilang: 
“Wes mbak, minggir sik, mesakne lawane kae….” (WHAAATTT???? MESAKNE LAWANE???? Seketika saya langsung naik pitam juga….gimana sih ni orang! Jelas-jelas saya yang ditabrak!), 
saya semprot juga tuh orang: 
“MESAKNE??? Kudune ki aku mas sing dimesakne! Aku ki sing ditenggel! Aku yo loro mas!!!”, trus tuh orang malah bawa motor saya ke pinggir…. motor saya disandera.

And mulailah….jreeenggg…jreeenggg….banyak orang datengin gitu deh….saya udah keladung sebel ngeliat muka tuh mbak-mbak…. (YA RABB….ibu gak ada….adik-adik di rumah nungguin…..gimana saya gak kesel sendiri….mana itu di Klaten…..kalau ada apa-apa malah saya gak punya siapa-siapa, gak ada uang pula!). 

Saya duduk di trotoar sambil ngurut-ngurut kaki saya yang sakit…. Saya tuh nunggu tu mbak-mbak minta maaf sama saya…..tapi gak nyamperin juga coba, sekadar bilang: “gimana mbak? Maaf yaa….” (walhasil jadi ngedumel sendirian saja saya sambil meringis nahan sakit kaki). 

Akhirnya saya putuskan, ya sudahlah, orang saya juga gak papa, cuma spion aja yang mesti dibenerin., saya berdiri buat pulang. Pas di atas motor, ada bapak-bapak tu yang tiba-tiba nanya ke mbak-mbak tadi: 
“Saiki piye mbak? Hla nek mbak’e kae rapopo, njenengan piye? Arep itungane piye?” (emang sih tu mbak-mbak malah bonyok sendiri, motornya juga… TAPI KAN DIA YANG SALAAAAHHHHH!!!! KOG MALAH MINTA GANTI RUGI SAMA SAYAAAA????). 
Ternyata tu mbak-mbak orang asli Klaten situ juga, oo….gawat juga nih kalau tambah ramai orang, bisa-bisa saya yang disalahin….pastinya warga sendiri lebih dibelain lah….trus saya ngomelin bapak itu juga akhirnya: 
“Hlah, aku ki sing ditabrak pak! Cetho-cetho aku mandeg ditenggel seko mburi! Nek loro, sikilku ki yo loro! Omahku ki Solo Pak! Wong mbak'e yo tibo goro-goro ndlosor dewe! Wis Pak! Arep mulih aku!” (sambil ngedumel sendiri :D)….
 
Hla kog….tiba-tiba ada mas-mas pemilik counter gitu, datang ngeluarin hp sambil bilang ke saya: 
“Nek mbak’e ra trimo urusanke polisi wae….tak bel’ke piye…wong aku yo duwe konco polisi…” (NI ORANG BELAGA BANGET SIIIIHHHHH, PLEAASSEEE DEEEEHHHH!!!). 
Tambah dengan segala kesewotan, aku jawab: 
“Hla ayo toh nek arep diurus polisi! Mang telfonke saiki mas! Kudune mbak’e kae sing wedi, nek mbak’e pancen ra nduwe niat nglanggar lampu merah kui, mestine yo ra nganti nabrak aku seko mburi! Iyo ra mbak????” 
tapi tu cewek diem aja…..ya pastilah dia takut, orang JELAS-JELAS DIA YANG SALAH! Akhirnya saya diem saja, ambil motor, langsung tak stater sambil ngedumel-dumel sendiri *kondisi di situ udah gak kondusif lagi…udah mulai banyak orang, dan semua kayaknya kog pada mojokin saya….mereka pada mbelain warganya sendiri…..makanya saya mending buru-buru pergi daripada mesti urusan panjang! 
Padahal, saya yang ditabrak….KAKI SAYA JUGA SAKIT BANGET ditabrak dari belakang….tapi emang gak berdarah sih…..tapi rasanya….ngilu banget sepanjang jalan…..


Saya pelan-pelan saja dan lebih berhati-hati lagi, sambil terus berdoa ndremimil aja sepanjang jalan…..

Begitu sudah sampai di perempatan papahan….sudah masuk kota Karanganyar, lampu merah, saya di depan….(Dicatat: saat di lampu merah itu, meskipun udah jam setengah sebelas malam, dari arah barat maupun timur juga masih rame pengendara motor dan mobil!), saya dari arah barat, begitu lampu hijau, arah rumah saya ke kanan, makanya saya juga nge’sign ke kanan sebelumnya….. 

Nah, saya belok saja….eh ya Tuhaaaannnn…dari arah timur, ada dua motor yang nglanggar lampu merah (YA LOGIKANYA, KALO DARI BARAT LAMPU UDAH IJO, KAN DARI TIMUR HARUSNYA MERAH TO YAAA…), saya udah gak bisa mikir apa-apa lagi, orang tu motor berdua KENCENG BANGET! Yang satu berhasil ngindarin, nah yang satunya ini…tiba-tiba aja udah 
“BRAAAKKKKKKKKK!!!!!!!!” 
keras banget, saya sempat memekik sambil terguling-guling gitu…..(ALHAMDULILLAHnya lagi…..saya jatoh bener-bener kayak ada yang jagain, jadi nggak kerasa sakit……saya sempat mikir…..apa saya bakalan mati di situ….atau jadi patah atau gimana…..hla kog ternyata…..saya masih bisa berdiri….sambil meringis kesakitan semua…..motor saya masih nyala, ngegas dan nge’sign masih nyala…..

Saya udah gak kuat ngangkat diri aja rasanya udah mo pingsan aja…..trus tiba-tiba aja orang-orang udah nolongin saya, saya geleparan di trotoar sambil nahan tangan dan kaki yang sakit…..tangan saya tau-tau dah berdarah-darah aja…tambah syok lah saya….Kaki kiri saya yang bekas ditabrak di Klaten juga bengkak ternyata. Rasanya pengen pingsan. Huaaaa.
*LAGI-LAGI SAYA MIKIR….HADUUUUHHH!!!! KOG YAA UDAH MAU NYAMPE RUMAH AJA MESTI DITABRAK ORANG YANG NGLANGGAR LAMPU MERAH LAGIIIII!!!! GIMANA MOTORKU, GIMANA ADIK-ADIKKU, MANA GAK PUNYA DUITTT....GIMANA INI…..GIMANAAAAAA…. KAKI BUAT JALAN AJA GAK BISA*
Akhirnya, urusan motor saya nggak mau bertele-tele, saya udah GAK SANGGUP NGURUSIN! Yang jelas saja, SAYA DITABRAK! DAN KALAU CARA SAYA, YA SAYA LAH YANG MAU MINTA GANTI RUGI….!!!
Tapi ternyata, orang yang nabrak saya itu malah udah dibawa ke RS Jebres duluan, patah tulang tangannya….hadeeeehhh……INI SAYA JUGA SAKIIITTTTT!!!!!!

Akhirnya….banyak orang-orang di perempatan itu yang nolongin saya, dan mereka semua tahu kalau saya emang nggak salah. Rasanya saat itu hampir-hampir rasanya saya mau nangis dan….sempat ketika dipapah sama dua orang yang nolongin, saya malah ngglepar di trotoar. Rasanya udah hampir nggak bisa diceritain gimana rasa tangan dan kaki saya, haduuuhhhh. Akhirnya semakin banyak orang yang nolongin saya, beruntunglah tidak ada polisi yang sedang berjaga di perempatan itu. Jadi orang-orang malah yang menyarankan agar diselesaikan secara kekeluargaan saja. Waduuuhhh….apeeessss!!!!

Well, itulah... orang udah berhati-hati aja, masih ada orang lain yang teledor. So, berdoalah dimanapun dalam keadaan apapun, karena kita gak pernah tau apa yang bakal terjadi.


Waspada.

Wednesday, February 23, 2011

The Great Tutor!!! :)

Ada salah satu cerita menarik ketika aku dalam pencarian apa itu kebahagiaan….


berbulan-bulan aku dalam masa depresi dan disorientasi diri, aku mencoba semua hal yang kuanggap mampu mendatangkan kebahagiaan…. dengan bertindak semaunya diriku sendiri….. tapi, tetap tidak kutemukan apa itu arti bahagia, hingga suatu ketika, keluargaku mendapat masalah pelik lagi…. aku sangat terpukul, tidak bisa membantu ibuku menghadapinya, aku merasa sangat naif! Aku merasa diriku sama sekali tidak berguna…. sungguh, aku sangat ingin membahagiakan orang-orang yang kucintai, aku tahu, mereka juga menaruh harapan besar pada diriku…. tapi bagaimana mungkin, sedangkan kondisiku sendiri saat ini ibaratnya kalau orang berjalan saja belum mampu, masih nglesot-nglesot…. Aku berusaha menopang diriku sendiri….aku berusaha tegak semampu tegakku….


Hingga kondisi demi kondisi yang sangat memukulku itu, aku terpuruk sekali….. aku sampai gila-gilaan jam dua/tiga pagi dini hari baru pulang ke kosan….. aku hanya berusaha mencari-cari jawaban, apa itu kebahagiaan??? aku menemukan jawaban……. malah akhirnya dari orang yang tidak kusangka-sangka…. beliau itu tentor les’ku, di PBFEB UGM. 

Aku mengambil english intensive course beberapa bulan, dan kebetulan mengambil evening class, tiap hari setengah tujuh malam hingga jam sembilan. Walaupun tidak akrab, tiga tentor (yang semuanya  kami panggil Mr./Prof. ): 
  1. Mr.Robert (keturunan USA-INA, beliau adalah orang US pertama yang kujumpai yang sangat santun bahasanya, lebih tepat kalau dia menjadi orang UK);
  2. Kemudian Mr. Akmal (he is Indonesian, Batak’s people, but he live in Rusia and India for a long time….so, bahasa inggrisnya kadang campur-campur logat india-rusiaan gitu, aneh…but, he’s a funny man! His body is fat, He can make all people laugh only with his smile! So crispy! :D);
  3. Then Mr.Kusworo (and di antara ketiganya, Mr. ini adalah yang paling njowo sekali, dia jogja aseli….jadi englishnya pun sangat ketara dan mudah dicerna kupingku :p). 
walaupun kami jarang bercakap empat mata, tapi ketiganya menghapal mukaku dengan sangat baik; yang menghapal namaku hanya Mr Akmal, itupun dia masih memanggil namaku not Bening, but Wenny (OH….it still big wrong, right? Haha :D).  Sedangkan Mr. Robert hanya memanggilku dengan Nona/Miss saja. Tapi beliau sangat-sangat perhatian. 

Beberapa kali aku mencari jawaban kebahagiaan…. malah yang memberitahuku jawabannya adalah Mr.Robert…. itupun, entah disengaja atau tanpa sengaja beliau memang seperti 'tahu sesuatu', sedangkan Mr. Akmal, beliau memang sepertinya punya sixth sense (dia sendiri yang bercerita ketika kami selesai les, dia bercerita hanya pada beberapa orang saja termasuk aku…). Mr Robert sepertinya tipe pemerhati segala sesuatu dengan detail….. suatu ketika, dia menunjukku menjawab, dan itu pulalah kali pertama dia menghapal mukaku….dia bertanya :
“Where are you came from,Lady?”
”Solo,Mr…”jawabku dengan bego,,,
and he say: “Oh….i guess you….” Dia bilang, dia pernah punya teman orang Solo dan sepertiku (ENTAH APA MAKSUDNYA….aku merasa seperti ejekan tepatnya *LOL). 

Pertemuan- demi pertemuan, dia jadi sering menunjukku….beberapa kali pula lewat kesempatan itu, dia berusaha mengenal dan mengerti sifat-sifatku, suatu ketika dia berkata di depan kelas: 
“Be a freak! Don’t be a mundane, lady! Mental kamu yang perlu dirubah, Nona…njowo sekali yaa Anda…”,
kata-kata itu tepatnya ditujukan kepadaku di depan kelas….Oh God! Entah apa yang dia pikirkan tentang pribadiku, dia selalu bilang 
“Be strong lady!!!”
dan sering pula dia bilang padaku:
”Being Jeli…”
aku seperti mendapat perhatian khusus dari Mr.Robert, beliau nampak kebapakan sekali dengan memahami pribadiku yang njowo aseli ini (kata beliau juga sih -_-)…
Dan setiap kali aku tempak memikirkan sesuatu, dia pasti selalu berkata seperti kalimat-kalimat itu….
Terakhir, ketika aku sedang depresi berat…..aku menggila tiap malam mencari jawaban kebahagiaan…. Nah, saat itulah pas aku les, dia bilang suatu kali setelah kelas selesai, tinggal beberapa anak saja yang beres-beres, ketika aku hendak keluar, dia memanggilku…:
”Hi, Lady!” (as usually, dia memamerkan giginya yang rapih dan putih itu….), ketika aku membalas menyapanya
“Hi,Mr….goodnight, see you later…”,
dia menjawabnya: “OK! See you….I hope as soon as possible you will find what the thing you’re trying to find!
dan seketika aku memandang wajah Mr.Robert dengan heran, GOD! DIA TAHU! Apa hanya kebetulan? Dia menggoda? senyumnya nampak misterius, tapi aku yakin dia sedang berbicara sungguh-sungguh padaku… aku terdiam mendekat ke arah duduknya sambil bertanya bodoh:
”what are you sayin’ Prof?”,
kemudian katanya lagi: The happiest people are people who are always on the move, in action and also those who never set their sight on the objective end of a pursuit….”, 
aku terpaksa menelan maksud kalimat Mr.Ro barusan itu dengan setengah hank setengah bodoh….,sebelum aku meneruskan pertanyaan lagi, dia sudah terlanjur berkata:
”OK,Class! Goodnight,See you next time!” sambil pergi dan mengulur senyum misteriusnya padaku…

Bukan hanya itu, pernah suatu ketika, beliau juga bilang padaku ketika selesai kelasnya….ketika itu aku sedang mendekat untuk tanda tangan presensi di depan mejanya. Dia tiba-tiba bertanya:
“Hallo, Nona…bagaimana kabar Anda hari ini?”, dan sekali lagi, kulihat dia memamerkan gigi rapihnya itu padaku,
aku jawab dengan bodoh:”Not too bad,Sir….”,
lalu dia bilang:”Oh, Not too bad….why you don’t try to answer ‘I’m find’, are you in bad condition today?”,
aku tertawa saja:”haha…maybe….”,
kemudian dia bilang dengan aneh lagi: 
”So….the aim is:’I’m happy if and only if I am happy’, right?”, 
biasa, loadingku agak lama….dia menangkap kebodohanku, dia bilang lagi: 
“benar kan, berarti dengan kata lain Anda bilang bahwa ‘saya bahagia jika dan hanya jika saya bahagia’, bukan begitu?”,
aku tertawa dan bilang:
 ” You know me,Sir…..(sambil ngabsen, lalu meliriknya dengan serius),you do?”,
 kini giliran dia yang tertawa, kemudian dia bilang


Happiness is neither an objective nor an added value to life….you know,….I’m here because I want to here,…..I’m a teacher because I want to teach you…..so, happiness is an affect of an activity, we can safely say then that there is in reality no such thing as happiness…..you know what I say?
 …….dan begitu bodohnya hingga aku tidak bisa menjawab dengan bahasanya, bahkan apa yang dikatakannya saja hanya seperti hank di telinga dan otakku….
”Nggak dong, Sir….haha”,
dia bilang lagi: ”Ok! I tell you: what you see is what you get, pernah dengar itu?
aku hanya mengangguk, walaupun sedang berusaha mencerna kata-katanya, kemudian dia bilang lagi: 
”What we see are the objects of belief and this belief has nothing whatsoever to do with belief itself!.....so, happiness will find you, if you try to find with beliefin’ yourself,Lady!”…..
aku tersenyum sambil mencoba mencerna kata-katanya, aku bilang:
”OK. Thankyou Sir, you know me better….”
Dan dia tersenyum dengan penuh arti dan menyimpan kemisteriusannya, tetap……


Itu kalimat terkhirnya sebelum post test dan kemudian lesku selesai, aku sudah jarang bertemu dengan beliau….tapi hingga kini, aku mencoba mengingat, merangkai kembali kata-katanya dan maksud ucapan dalam bahasa ibunya sonoh itu….ya walaupun dikit-dikit, aku mencoba untuk dong. Dengan buka-buka kamus, mencoba mencocokkan maksudnya…..

Setelah berkali-kali aku memikirkannya, YA RABB! He’s unpredictable man! Apa dia seorang fortune teller atau gimana, atau dia emang bisa membaca body language orang atau gimana…..aku kurang paham lah! Tapi yang jelas…..its crazzy! Dia bahkan tahu apa yang sedang aku sembunyikan selama ini! Dia bahkan bisa membaca apa yang ada dalam pikiranku selama ini! Dia bahkan tahu apa yang aku cari-cari selama ini, yang sahabat-sahabat rempong terdekatku pun sama sekali tidak mengetahuinya! Oh Ghost! This is not merely because of the weakness of an object language but just a fact of life that there’s no complete correspondence between perception and reality! Ok….ok…..I would say to thanks to Mr. Robert! Big thankyou!

Semuanya mencerahkan sedikit tentang kegalauanku selama ini, dan harapanku, malam-malamku bisa menjadi tenang kembali…..semoga….semoga………
Tapi terkadang, hingga kini pun, aku masih kurang paham maksud kalimatnya itu, meski sudah berusaha buka kamus bahasa inggris tiap hari….
Mencocokkan kata-per kata, dan maksudnya……intinya dia menceritakan apa itu bahagia…..
Tapi, memang….lagi-lagi, semua teori sedayak dubrak sudah keluar-masuk di telingaku hingga kini tentang nasihat-nasihat hidup dan kebahagiaan….tidak jarang juga dari imam mesjidku sendiri…… kalau beliau ini jawabannya hanya:
“Jadikan sholat, doa dan sabarmu sebagai penolong!” 
itu terus yang diulangnya berkali-kali tiap aku mintai saran….

JUST: HAH! 


tapi kalau dirunut lagi, kata-kata pak imam emang bener sih, semua kembali lagi pada SABAR! dan SHOLAT!

Sunday, February 6, 2011

Sebenarnya ini sudah bukan wilayahku…..



Tanggal….aku lupa, tepatnya dua minggu sebelum Try Out dilaksanakan, aku tiba-tiba mendapat undangan sebagai dewan penasihat kaskagama untuk datang rapat. Aku kurang tahu menahu mengenai rencana kepengurusan sekarang ini, yang aku tahu hanya mereka sudah siap untuk TO, karena pamflet sudah dicetak. Aku tahu pamflet dicetak pun dari FB, kalau tidak salah saat itu Paidjo mengomentari foto seorang anak angkatan 2010, aku ikut mengomen di situ, ternyata foto pamflet TO yang di’tag’kan ke teman-teman, hanya itu yang aku tahu. Bahwa TO akan dilaksanakan tanggal 6 Februari 2010. Wow….anak-anak sama sekali tidak mengundangku sebelumnya, sekadar memberitahu lewat sms juga tidak, makanya aku merasa, mungkin ini memang sudah bukan wilayahku, jadi wajar mungkin mereka ‘lupa’ sekadar memberitahu tanggal pelaksanaannya basa-basi padaku/mungkin sesepuh yang lain. 

Aku pikir, berarti anak-anak sekarang cukup matang dalam geraknya, karena tiba-tiba sudah mau TO dan segera sosialisasi ke SMA-SMA. Aku jadi merasa sangat jauh dari mereka….,ah, setidaknya aku sebagai bunda mereka, tetap. Kembali lagi pada undangan yang ditujukan padaku, aku datang sore-sore bertempat di SMANSA, sudah banyak anak menunggu di sana, yang dari mereka rata-rata aku tidak mengenal (kurasa mereka anak-anak 2010 -_-). Tegur sapa dengan anak-anak lain yang aku kenal, ternyata Kang A yang juga sesepuh juga turut diundang. Berarti ada sesuatu yang genting. 

Yah….rapat dimulai, baru aku tahu, ketuanya TO sebut saja si M, sudah kuikuti beberapa menit, rapat yang sama sekali tidak kondusif! Blas! Mulai mencurigakan, ketika B (ketua umum kaska), D (mantan ketua umu kaska) dan anak-anak lain mulai klesak-klesik seolah ngrasani ketuanya, aku mulai menangkap keganjilan. Bahkan tempat saja belum fix! Tapi mereka sudah mencetak pamflet dan tiket bertempat di MAN Kra…..sudah aku biarkan beberapa saat, sampai akhirnya aku bertanya pada B: 
”bunda boleh ngomong gak nih?”, 
Setelah diberi kesempatan, aku mulai tap-tap-tap-tap satu per satu apa yang mereka bicarakan bagiku sama sekali tidak kondusif!  Mulai satu per satu aku kupas, harusnya gini-gini-gini, udah apa belum, bla-bla-bala-bla, harus dituntun satu-satu…..kesel juga sih meleihat sikon yang tidak efektif seperti itu. Padahal tinggal dua minggu, jelas seminggu mereka akan habiskan untuk sosialisasi, kok ya semua pekerjaan ternyata belum ada yang fix satu pun coba! Apa-apaan mereka itu! Kinerja macam apa! Yah, aku lihat sudah ada beberapa anak yang inisiatif dan mletik pikirannya tanpa dikomando, ex: si F, si T (but, Oh God! You must meet him, and you’ll know what type he is! So KONSERVATIF!), yang lainnya?? I guess….maybe all of them neither know their job nor take care about the event! Sudah bisa kebaca dari gesturenya, yang nampak menyepelekan dan tidak tahu –menahu apapun! 

Aku bilang pada mereka sebagai smash: 
“ini tu ibaratnya nduwe gawene Kaska,…..,yen duwe gawe yo digaweni bareng-bareng, ra iso yen kowe gumantung terus neng sak rodha! Yen rodha kuwi ra mlaku, opo yo mbok enteni sak mlakune, padahal dino tibo ndotone kowe nduwe gawe ki wis tansaya cedhak?, kudune, piye carane amrih ono rodha-rodha sing dadi penggantine!”, 
Aku masih agak lunak, menerangkan tentang satu per satu seksi dan apa-apa yang HARUS mereka rampungkan mau tidak mau dalam dua minggu ini! ONLY TWO WEEKS! ONE EFECTIVE WEEKS! Time line, harusnya mereka punya jadwal kapan deadline masing-masing pekerjaan dan kapan lagi merkea harus rapat yang SUNGGUH-SUNGGUH RAPAT! Karena bagiku, this is not meeting! Ini sama sekali bukan rapat! Ini dagelan yang seolah-olah sengaja mereka rancang untuk membuat surprise aku dan Kang A hingga jantungan mendadak mungkin! And BIG NO JOKE!
Terserah dibilang aku bunda yang galak cerewet atau apalah sebagainya, yang penting acara berjalan! Aku rela dibilang cerewet, aku rela dibilang galak daripada acara kalian gagal! Tepatnya saat itu hari sabtu, aku bilang, semua lini harus ketemu lagi di rapat yang kondusif dan aku tekankan, HARUS ADA HASIL YANG FIX! Maksimum rabu harus tatap muka kembali (karena Kamisnya sudah dimulai kunjungan sosialisasi). Aku masih agak lunak dee bicara pada mereka,…..,hingga akhirnya Kang A juga turun tangan dan sekali kata dia langsung dengan nada tinggi menekan mereka : MAKSIMUM DUA KALI DUA PULUH EMPAT JAM harus ada koordinasi lagi! (haha….lebih kejam dari cerewetku kan sebenarnya?).

Dan waktu berjalan…..rapat berikutnya aku tidak mendapat undangan, harusnya dengan diberi garis aba-aba seperti itu, aku harapkan mereka tahu apa yang harus dikerjakan, apa yang harus diutamakan. Nyatanya, hari rabu sore, aku mendapat sms dari D berturut-turut kemudian M dan B, yang intinya mereka bilang kalau pihak MAN menolak memberi ijin untuk tempat pelaksanaan TO!! MAMPUS AJA! Aku balas: pokoknya gimana caramu, besok pagi harus bisa nembusi MUHI atau SMANSA!
Esoknya, acara diperbolehkan di SMANSA, tapi dengan segala lobby begitulah….sungguh anak-anak ini menyepelekan!
Blas….kunjungan hanya dua hari saja aku ikut, hari jumat di kebakkramat dan hari sabtu di Jumapolo dan SMANSA.
Berikutnya, aku tidak tahu dan tidak diberitahu mengenai rencana dan kesiapan TO mereka, aku hanya memantau lewat Group Kaska di FB, dimana kadang wall-wall dan info dishare di situ.
Eh, tiba-tiba Kang A sms, menanyakan apakah aku mendapat undangan-undangan rapat? Ternyata dia menangkap kekecewaan anak-anak yang kerjanya carut marut kacau balau! Dia sudah kecewa dengan anak-anak yang seolah-olah tidak menganggap para senior! Ya sudah, lihat saja nanti hari H-nya seperti apa!
JREEENGG….JREEEEENNGG….
Jumat malam aku mendapat undangan rakor jam 8 di rumah salah seorang anak namanya S dan jam 3 sore gladi. Sabtu paginya hujan….aku sengaja datang telat pukul 11, ketika aku samperin di sana….ya Tuhaaaannnnn…..! mereka malah gojek-gojek, klontang-klantung gak jelas tanpa gaweni apapun! Aku diamkan, aku sampai males sudah mau urun saran. Hingga siang, semua belanjaan belum dibeli, yang harusnya bisa dikerjakan belum dikerjakan, aku diamkan saja. Aku jemput ibu jam 1 siang, lalu pulang dan tidur!
Jam setengah lima, aku baru datang, sengaja nelat, aku mau lihat apa-apa yang sudah mereka kerjakan. Dan sampai di SMANSA, betapa kagetnya! Anak-anak masih pada di rumah S! Di sana mereka juga tidak melakukan apappun! GOJEG! GOOD!
Ada beberapa anak-anak senior, tapi mereka juga tidak bertindak, diam, karena sudah terlanjur malas. Aku diamkan saja, sampai akhirnya aku bentak! : cepat ke SMANSA!
Di SMANSA, Kang A rupanya sudah di sana, tapi dia juga diam saja tidak mau banyak bersuara, karena capai juga habis datang dari Jogja ikut Job Fair. Gladi. Nonsense! Jam lima dimulai, hingga setengah enam, belum juga bertindak apa-apa! Lama-lama aku lelah, aku maju smabil bilang:
“sebenarnya sudah tidak pantas saya urun berdiri di sini, tapi kali ini terpaksa saya ambil alih, karena sampai jam segini juga belum kalian kerjakan apapun! Mau sampai jam berapa kalian nanti?!” 
dengan tegas dan nada membentak, aku mengutus dua orang anak langusng secepatnya membawa kertas dan bolpen untuk menggambar denah ruangan ada berapa kursi dan berapa ruang yang bisa kita pakai besok! Itu yang bisa kita pakai untuk membagi kelas-kelas mana saja untuk IPA/IPS/SMP, berapa ruang, berapa kuota, sekalian membagi satu bendel stopmap untuk  pengawas masing-masing kelas. Baru mereka kerja, itupun kerja mereka juga GAK EFEKTIF BLAS!
HAAAAHHHH!!! Sampai jam 9 malam aku gaweni seperti itu, BAYANGKAN! AKU YANG 2006 HARUS WIRA-WIRI NULISI???!!! NEMPEL NOMOR????gila!
Jam 9 lebih, si A mantan ketua TO tahun lalu mendekati aku sambil berbisik,
“Bun, kita balik sekarang yuk? Aku dari tadi tu nunggu kamu….”,
Ya sudah, aku pulang, diantar A, karena kau takut motoran sendirian. Di jalan kita ngobrol-ngobrol tentnag anak-anak….yang A sendiri juga sudah capai ngandhani, aku akhirnya bilang: 
"lihat saja besok pagi!"
Paginya, setengah tujuh aku sebenarnya sudah siap, mau berangkat dengan motor sendiri, tapi karena mengingat sampai sana aku ingin tahu apa yang sudah mereka siapkan, jadi aku sengaja meminta bonceng temanku si Z saja, datang rada telat, jam setengah lapan lebih dikit baru kami berangkat. Dan lucunya para senior lain ternyata juga baru datang. 

Belum juga masuk ruang sekre, tiba-tiba, ada seorang cewek dan ketua TO si M menghampiri di depan, langsung bilang: 
"Bun, aku minta bantuannya untuk jaga kelas ya? Kami kekurangan pengawas ini, anak-anak gak datang semua e….udah jam segini"
WHAT???? PENGAWAS KELAAASSS???? Hahahahahhaha! Sumpah! Ini dagelan atau surprise lagi ya? Seumur-umur di Kaska, selama empat tahunan ini, aku selalu bagian SC di sekre, kini aku dapat giliran suruh jaga kelas??? Ohhohoho…okaaaayyyy! Lumayan lah, malah nggak capai-capai pikirku (*walaupun dengan nada miris di hati sih).

Salah seorang teman si H datang, kebetulan, aku akhirnya menunggu ruang sama dia saja, sambil ngobrol-ngobrol. Haha…. Tapiii….ternyata, suasana santai yang kuharapkan itu juga tidak ada! Gimana coba, baru masuk aja….aku memastikan bahwa yang ada di ruanganku adalah kelompok IPS antara nomor 001-036, ternyata sudah ada 3 orang yang salah ticketing, aku turun, laporan ke tikceting, yang ternyata malah gak ditanggapi serius, malah sekretaris TO yang wira-wiri naik turun, aku jadi kasihan sama tu anak. Aku ama H geleng-geleng saja, ternayta ada senior lain yang datang, aku tertawa….haha, akhirnya nambah personil juga anak senior. Aku ngobrol gayeng sama mereka soal kekacauan anak-anak sekarang. 

Berikutnya, belum ada 10 menit, aku keluar kelas bermaksud menanyakan waktu, malah Kang A, A dan beberapa pengawas kelas yang lain (yang pasti para senior) keluar dan teriak-teriak misuh-misuh, mereka bilang antara LJK ma soal gak cocok, LJK hanya sampai option D saja, sedangkan di soal sampai options E….ya Tuhaaaaannnnnn! KACAU!
Aku lari sana-sini sama anak-anak pengawas yang lain ke sekre di bawah, di sana Kang A sudah marah-marah maki-maki! Si T dan F penanggung jawab hanya lemes aja….apalagi ketua TO nya….oh MJJJJJJJJJ!!! Nepuk-nepuk jidat aja bisanya, Kang A lepas tangan keluar dan kembali ke atas dengan marah. 

Aku gak tega juga, debat mulai mewarnai, akhirnya aku putuskan: TELFON PRIMAGAMA SEKARANG! Dari pihak PG ternyata jawabannya tidak ada LJK baru. EXCELENT! Aku bilang,: GIMANAPUN, HARUS ADA KEPUTUSAN! SEKARANG AKU TANYA ADA BERAPA OPTIONS DAN APA AJA! KITA JUGA HARUS AMBIL KEPUTUSAN! Debat mulai lah…bla-bla-bla-bla……akhirnya diputuskan dicentang di space yang ada di belakang option D (*itupun sebelumnya juga banyak pertimbangan bodoh gitu…), aku bilang lagi: KAYAK GINI PUN KITA GAK BISA MERUBAH SEPIHAK! TANYA OPERATORNYA! COBA, DIHUBUNGI!
Hhhhhhhhhhhhhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuufhhhhhhhhh! Capek sendiri aku , akhirnya aku hanya lunglai, wong mereka saja seenaknya sendiri kayak gak punya solusi. Ya sudah, aku kembali ke atas, ke ruanganku. Ngobrol dan ngadem di sana sama H. 
Haha….akhirnya aku malah foto-fotoan saja ma dia….trus kembali ke ruanganku, sampai waktu mau selesai, eh si Paidjo datang, masuk duduk di sebalahku sambil bayar utang. Habis selesai, aku ke bawah, trus ke Aula sebentar, setelah dzuhur, aku sholat, lalu evaluasi…..
Di awal langsung M bilang bahwa TOya gak rugi, (*seraaaaahhh deeeeehhh! Bukan itu yang jadi penilaianku!), lalu komen keseluruhan anak-anak bilang Tonya oke, dan lain-lain, mulai aku diberi kesempatan bicara, aku maju, semua anak langsung mundur, ngeliatin, semua ngeliatin sok serius gitu, jadi salah tingkah sendiri aku…..
Diawal langsung aku tekankan: 
“Terserah ya kalian bilang TO ini sukses atau gimana gak rugi dan sebagainya, tapi bagi saya, kesuksesan TO bukan ditentukan oleh seberapa banyaknya uang yang kalian peroleh hari ini! Bagi saya bula itu yang jadi tolak ukur! Sejauh kalian masih sama tetap seperti ini….saya yakin, dalam kegiatan apapun itu, kalian akan sulit!”

Apapun itu, semoga kekacauan TO ini gak berulang di tahun-tahun berikutnya....-____- 

 
Kaskagama Squad