Monday, July 23, 2012

Belande Charmy

-->

                Halaman parkir belakang SMA Nusabakti ruwet dengan siswa-siswa yang bergegas pulang dengan wajah sumringah (as usually, wajah happy kalau jam pelajaran usai, yang berarti terbebas dari segala frustasi belajar seharian tadi, or bisa diperjelas lagi ibarat orang yang bebas dari penjara). Motor-motor berjejer di sana mulai dari Vespa model lama, hingga Pusan dan CBR yang sudah bisa ditebak milik anak borju di sekolah itu. Beberapa anak teriak-teriak pada temannya, ada yang tengah kejar-kejaran dengan yang lain (kayak di pelm-pelm India begono dah, haha…), ada yang sudah stand by di depan gerbang menunggu jemputan (pacar pastinya, kalaupun ada yang dijemput ama nyokap-bokapnya, sudah jelas bisa ditebak dengan merem, pasti anak mamih, hehe…), ada yang dengan bahagia berboncengan dengan pasangannya (note: hanya untuk mereka yang udah laku sama anak satu sekolahan aja), ada juga anak-anak yang sibuk persiapan ekstrakulikuler (model anak-anak PA, anak-anak OSIS, anak-anak Teater nih…), ada yang janjian untuk bepergian sama teman-teman dekatnya. Yeah, it’s Saturday! Siapa siihh yang nggak menikmati hari sabtu? Anak sekolahan mana yang nggak senang dengan kedatangan hari sabtu? Kecualiiii, kalau anak-anak berstatus jomblo yang menikmati kesunyian mereka aja di malam minggu nanti, huh…stagnan aja kagak ada perubahan! Mbok sekalipun itu hari sabtu cerah ceria bertabur hujan bunga nan berwarna-warni (halah! Hiperbol juga nih!), tetap serasa flat aja bagi anak-anak jomblo tujuh turunan! Kayak tokoh kita yang satu ini nih, Vanya, yang masih aja bengong ngeliatin orang-orang berlalu-lalang hingga pelataran parkir itu sudah hampir sepi. Mata Vanya sebenarnya fokus pada satu titik di sana, ya, sebuah motor Satria keluaran lama berwarna merah yang berjajar di salah satu deretan. Motor itu masih terparkir dengan rapih di sana, artinya memang pemiliknya belum pulang. Kemana tuh orang? Kok belum pulang juga sih jam segini? Vanya membatin sendiri. Belum tenang rasanya bila seharian tidak melihat sosok pemilik motor Satria merah itu.
 
                “Woi! Vanya Supanyak! Ngapain Lo bengong kaya kucing butut gitu?” suara Mela sahabat karibnya yang kebetulan satu bangku sambil menepuk bahunya dengan keras dari arah belakang.
                “Aduuuhh…sakit kali! Nggak kira-kira nih anak kalo mukul!” kata Vanya dengan bersungut, wajahnya bertekuk sesaat karena tepukan Mela tadi telah membubarkan lamunannya.
                “Makanya, hilangin noh kebiasaan bengong Lo yang kaya kucing habis beranak empat gitu! Kesambet jurig tahu rasa Lo!” Mela membela diri tak mau kalah.
                “Emang kucing yang habis beranak juga bengong-bengong, gitu? Kok gue nggak pernah lihat si Ucil bengong yah? Padahal habis beranak tiga loh!” Vanya bertanya dengan polosnya.
                “Eh, dudul! Begoooo….Lo tuh polos ato bego? Hah?” Mela tertawa ngakak mendengar ucapan polos sahabatnya itu. Vanya hanya terdiam mikir-mikir sendiri (mikirin si Ucil, kucing betinanya di rumah yang habis beranak, hehe…).
                “Udah, deh… pulang, yuk? Ngapain sih masih betah amat di sini? Kagak ada yang bakal jemput Lo, Nya! Jangan mimpi deh! Kalo ada palingan juga tukang ojek! Hahaha…” Mela mengajak Vanya pulang, yang memang arah rumah mereka berdekatan.
                “Lah, Elo, ngapain juga masih di sini? Tadi keluar aja misi-misi duluan…” Vanya balik bertanya.
                “Gue tadi ada urusan ama Pak Bambang, Lo inget nggak kemaren gue dapet punishment suruh bikin paper gara-gara telat di jam pertama?” Vanya menjelaskan. Pak Bambang adalah guru bahasa Indonesia mereka yang terkenal sebagai salah satu guru killer di sekolah itu. Memang keterlaluan juga sih telatnya Vanya, sekolah di manapun kebanyakan masuk jam 07.00 teng! Eh, dia dengan alasan klasiknya, DANDAN, baru datang jam 07.45! Doeng! Bolos satu jam pelajaran itu mah namanya!
                “Oh…itu… Lagian juga, Lo telat ato niatan bolos? Masak telat satu jam pelajaran penuh! Ngaco aja Lo!” Vanya tertawa cekikikan mengingat bagaimana kemarin sahabatnya itu dimarahi habis-habisan di depan kelas sambil disuruh stand by di sebelah white board.
                “Sial! Puas Lo ketawa? Menderita gue semaleman begadang, tahu nggak?” Mela bersungut-sungut sendiri, Vanya tersadar lalu menahan tawanya.
                “Nggak, Mel…jangan ngambek dooongg…” Vanya menggoda sahabatnya itu. Mela hanya tersenyum kecut. Pantas wajah cantiknya kusut seharian tadi, pikir Vanya.
“Lo juga, tekun gitu yah berdiri di sini dari tadi? Nungguin saha, Neng? Bagus? Dia ada rapat ama Pak Teguh noh ama anak-anak tim football” pertanyaan Mela ini otomatis membuatnya terkaget-kaget. Hah? Mela tahu tentang si pengendara motor Satria pujaannya? Dari mana? Perasaan, gue nggak pernah cerita kalau gue ngefans Bagus deh…INI GAWAT!
                “A..apaan, Lo? Ngaco! Gue tadi tuh nungguin parkiran sepi, motor gue ketutupan ama yang laen, nggak bisa keluar…” Vanya menutupi perasaannya yang kacau.
                “Halah! Bisaaaaa aja ngeles! Lo pikir gue nggak tahu? Eh, Nya…emang sih gue kelihatannya nggak ada tampang orang Jawa atau tampang blo’on kayak Elu yang polos amit-amit gitu, tapi, gini-gini gue dari kecil bisa tahu apa yang ada di pikiran orang! Dari aura Lo yang berbunga-bunga tiap ngeliatin motornya Bagus aja tuh gue bisa baca!” Mela sedikit berkata tajam, dan tentu saja ini membuat Vanya menjadi bertanya-tanya sendiri.
                Mampus gilak! Beneran nih si Unyil satu ini punya sixth sense gituh, yang kayak di tipi-tipi? Kok nggak cerita ke gue dari dulu? Tapi…tampang Mela nggak ada seriusnya sama sekali, apalagi kalau ngomong…kayak anak urakan gitu…
                “Lo pasti nggak percaya? Come on, Beib….gue tahu Lo punya rasa ama si Bagus! Nggak usah memungkiri deh! Gue emang nggak cerita soal kelebihan gue ini ama siapapun, karena belum tentu juga orang percaya, sekalipun itu Elo, orang mamih-papih gue sendiri aja ketawa ngakak ngeremehin! Huh!” Mela mendengus dengan kesal, wajah cantiknya  jadi bertambah kusut.

Vanya benar-benar tak menyangka. Tapi, bisa jadi sih, semua keceriaan, tingkah urakan, gaya cueknya nona blesteran China-Belanda-Sukabumi ini hanya untuk menutupi ketakutan dan kesepiannya karena merasa ‘berbeda’ dari orang lain. Wah berarti…selama ini Mela tahu dong kalau gue suka membatin buruk tentang dirinya?



                “Jadi….jadi…selama ini Lo tahu….” Vanya gugup bertanya.
                “Apa? Bagus Sholeh? Striker andalan tim football kita yang Lo puja-puja itu?” potong Mela.
                “I..i..iya…. Lo tahu tentang itu juga dong? Kalo…kalo…kalo gue ngefans Bagus diem-diem?” Vanya bertanya dengan takut-takut.
                “Ya jelas lah, Oncooolll! Lu pikir gue buta warna? Kan gue dah bilang, gue bisa baca aura Lo, Ncol!” Mela menjitak kepala Vanya dengan gemas.
                Ohmaigat! Big NO! Maluuuuu gue…….harusnya, cukup gue aja yang tahu bahwa gue suka ama Baguuuuusss….duh, bukan secret admirer lagi dong gue! Huh!

                Vanya lemas dan tersenyum dengan kecut, sebenarnya dia tidak ingin orang tahu tentang perasaannya kepada Bagus, apalagi yang dia puja Bagus! Bagus gitu loh! Siapa sih yang nggak kenal dia?? Semua satpam aja juga tahu! Udah jago bola, cerdas, pernah ikut exchange pelajar ke Aussie, juga religius. Haduhhh, terlalu perfect deh kalau dibandingin ama Vanya yang hanya siswa biasa. Garis bawah, biasa, banget malahan. No prestasi gemilang, no bakat khusus di bidang olahraga, muka juga nggak cantik-cantik amat, tapi nggak jelek juga… gaya juga nggak se-fashionable si Mela--eneng blesteran dari Sukabumi itu, tapi juga nggak norak banget lah. So simply! Vanya dan Bagus ibarat kerikil ama mutiara. Terlalu kabur untuk dibayangkan!

                Tiba-tiba di tengah lamunannya yang sudah mulai merah, ijo, biru, kuning, campur-campur nggak jelas itu, Mela tertawa ngakak sampai hampir terjatuh di lantai, mukanya memerah saking kehilangan oksigen, tertawa sambil memegangi perutnya yang kram, hingga air matanya keluar. Vanya jadi sadar….jangan-jangan…….
                “LO NGERJAIN GUE MEL????”
Yang ditanya tidak menjawab, tapi masih saja tertawa ngakak sampai hampir gulung-gulung di lantai, mukanya yang memerah tampak jelas karena kulitnya yang putih itu tidak bisa menutupi perubahan warna mukanya. Vanya semakin melototkan matanya, harusnya dia tidak percaya pada omongan Mela. Aduuhhh….dua kali lipat malunyaaaaaa…..dah ngaku suka sama Bagus lagi! Tapiii….tau dari mana Mela tentang Bagus?
                
    “Jujur ato gue marah? TAHU DARI MANA LO SOAL BAGUS? Heh? Dasar bule Sukabumi!”
                “Sorry, sorry, Beib….Elo sihhh….bikin catatan cinta di buku catatan Fisika, emangnya rumus cinta teh bisa dikalkulasi kaya ilmu Fisika terapan gitu yah?” Mela menjawab masih dengan menahan tawanya.
                “Jadi…. Lo baca tulisan gue di situ???” Vanya malu dan merasa dirinya bodoh sekali, menuliskan perasaannya di buku catatan Fisika yang kemarin dipinjam Mela.
                “Iya, Nya…Lo nggak marah kan? Nggak sengaja kebuka di bagian belakang, dan gue baca deh….” Mela jujur dan giliran merayu sahabatnya sekarang.
                “Ya…nggak apa-apa sih…. HABISSS MAU GIMANA LAGI???” Vanya melemas, Mela memeluk sahabatnya itu dengan riang.
                “Udah, pulang aja yuk! Nggak usah nungguin Bagus, dia baru TM* ama timnya, entar sore kan mereka tanding… Nonton yuk?” Mela dengan ceria merangkul sahabatnya itu.
                “Hah? Ogaahh ah, ogah!” Vanya menolak dengan cepat.
                “Kumaha si eneng teh, katanya suka Bagus? Masak pujaannya tanding malah nggak di dukung! Ini tuh Final Liga SMA se-Kotamadya, Nya! Rugi Lo kalo kagak nonton! Tuh orang-orang aja pada heboh mau nonton tadi!” Mela dengan pandainya merayu lagi.
                “Oh…jadi tadi tuh anak-anak pada ngerencanain mau nonton bola? Kirain mau sat-nite* bareng-bareng gitu kemana…” Vanya berkata dengan polosnya lagi, dia tadi memang mendengar teman-teman sekelasnya ramai bikin agenda sore ini, tapi dasar Vanya yang agak lemot, jadi dia pikir mereka mau double-date gitu…(kalau rame-rame mah namanya bukan double lagi yak? Tapi kondangan..Hehe…)
                “Yaahh…dodol! Lemot dari jaman moyang masih aja Lo bawa-bawa! So, gimana? Ntar sore Lo jemput gue yah? Jam setengah empat, nggak pakai ngaret!”
                “Elo kali yang punya kebiasaan ngareeeetttt! Heran…moyang Lo di Belanda sono tuh pada on time setahu gue. Nih kenapa cucunya bisa nyasar satu jadi jungkir balik gini yah?” Vanya memonyongkan bibirnya mengejek Mela.
                “Udaaahhh deehhh, nggak usah SARAK!” Mela cengar-cengir saja.
                “Paan tuh SARAK? SARAP kali…” Vanya bingung.
                “Nee*…Suku, Agama, Ras, dan Antar Kampung!” jawab Mela terbahak lagi.
                “Dasar Sukabumi Lo! Belanda nyasar!”

***


                Sorenya, sekitar pukul empat mereka sudah ada di tribun Stadion Nyai Ageng Serang, tempat berlangsungnya final antara SMA Nusabakti dengan SMA 2 Parkit. Stadion itu penuh dengan anak-anak pendukung tim sekolah mereka masing-masing. Final liga football SMA se-Kotamadya memang selalu ramai, ada yang membawa genderang, ada yang membawa bendera sekolahnya masing-masing, ada yel-yel dan nyanyian dukungan. Ramai sekali pokoknya sore itu! Beberapa anak tim cheerleader SMA Nusabakti dengan ceria bersorak-sorai mendukung tim football sekolah. Ketika kedua tim keluar, sorak-sorai mereka tambah menjadi-jadi, menjerit-jerit memanggil nama anggota tim football, terutama Bagus yang menjadi striker andalan dan sekaligus kapten tim. Tingkah mereka norak sekali, pikir Vanya. Itulah mengapa Vanya memilih menjadi pengagum rahasia saja, dia malu kalau harus show of seperti itu.
              

    “Eh, Nya! Itu Bagus! Itu Bagus! Di sana…lihat!” Mela tanpa sadar mengoncang-goncang bahu Vanya seolah menyadarkan ada Bagus di sana.
                “Iya…dari lubang sedotan di sini gue mah juga tahu itu Bagus…”
                “WOOOOWWW, BAGUUUUUUSSSS……GO BAGUS GO! Ouch, He is the most gorgeous!” Mela berteriak-teriak kegirangan.
                Buseeett, nih anak…kok jadi dia yang semangat yah?



Apalagi ketika pertandingan berlangsung, Bagus berhasil membobol gawang lawan dua kali, gegap gempita membahana di stadion sore itu. Apalagi Mela yang berteriak-teriak incoherent bikin telinga Vanya sedikit budeg sebelah. Hingga peluit pertandingan ditiup tanda pertandingan usai, SMA Nusabakti bertahan dengan angka dua, sedangkan SMA 2 Parkit masih bertahan di angka kosong. Para pendukung SMA Nusabakti berpesta kembang api, teriak-teriak, yel-yel, dan macam-macam tingkahnya. Bagus berlari mengelilingi lapangan sambil membawa bendera merah putih di punggungnya, luapan kegembiraan. Vanya tersenyum bangga dari kejauhan, ikut merasakan kebanggaan dari tempatnya memandang Bagus, dari tempat yang mungkin tak akan pernah diketahui Bagus. Vanya hanya tersenyum sendiri, tidak mungkin Bagus mengenalnya, melihat kalau berpapasan saja tidak. Ohmaigat! Mimpi, Nya! Sadaaar, wooii!
                “Voila! Perfectly lucky bastard strikes again BAGUUUUUSSSSSS!” Mela teriak sekencang-kencangnya. Vanya hanya memperhatikan tingkah Mela sekilas saja sampai kemudian perhatiannya beralih pada tim cheers di bawah sana.
OH, MY  BIG NO!! Mereka memberi ucapan selamat dengan mencium pipi Bagus! HAH??? NGGAK SALAH LIHAT??? Centil amat tuuuuhhhh manusia ganjeeeeennnn!!!!! Whaaaatttt??? Tuh cewek pada mabok apa jetlag yah?? Bagus juga nggak bisa menghindar lagi! Ouh, apa-apan tuh!!! Vanya misuh-misuh dalam hati merasa hawa di stadion itu tiba-tiba menjadi panas sekali!
“Nya! Woii! Kunaon si eneng teh?” teriakan Mela sedikit menyadarkannya.
“Mel, kita cabut dari sini yuk? Gue…gue mau pulang aja!” Vanya manyun dan menjadi kesal melihat pemandangan tadi.
“Cabut? Wat zeg je?* kita kan belum ketemu dia” Mela langsung berdiri dan menarik tangan Vanya, dengan cepat kakinya malah menuruni tangga tribun menuju ke lapangan bawah.
“Hah? Dia? Dia siapa maksud Lo?” mengikuti langah cepat Mela dengan kelabakan sendiri.
Be patient, Vanya... there is someone I want you to meet…” Mela masih merahasiakan, sampai mereka sudah berada di lapangan bawah. Mela malah semakin bersemangat menariknya menuju ke tempat dimana tim football sedang meluapkan kegembiraannya.
Mel! Where are we going….? I just….”
Ssssttt….questions are for later….just enjoy….”Mela semakin membuatnya penasaran, langkahnya semakin dipercepat setengah berlari kecil sambil menarik Vanya. Tapi…mengapa, mengapa arah kaki Mela mendekati…..HAH? GILAK LO MEL! MAU MALU-MALUIN GUE DI DEPAN BAGUS DAN SEMUA ORANG SATU STADION????
“Mela! Enough games! What’s going on???!”  nada suara Vanya sudah meninggi ketika jarak dua meter dari Bagus, Vanya bisa melihat punggung pujaannya yang ada nomor kaos 20 itu dengan jelas.
“BAGUUUUUSSSS….” Terlambat, Mela memanggil Bagus. Bagus menoleh, kemudian tersenyum dengan manis sekali melihat kedatangan Mela dan Vanya.
Hoi! Allow allemaal*” Bagus bersuara dalam bahasa nenek moyangnya Mela, kemudian Bagus mencium pipi Mela tiga kali, kanan-kiri-kanan. Seperti kebiasaan bangsa Belanda jika bertemu rekannya di suatu tempat. Mela memeluknya dengan erat. INI GILAK!!!! BENAR-BENAR GILAAAKKK!!!!
Hoe gaat het met jouw, Schaatje?*” Bagus memeluk Mela dengan mesra.
I knew you could do it, Gus! Ik ben zotrots van jouw!*” Mela bergelanyut manja di dada Bagus.

Oke deh…Helloooohhhh, subtitle please….. lokal banget bahasa Lo berdua! Tapi…tunggu dulu, Bagus bilang SCHAATJE tadi??? Apa kuping gue nggak salah denger??? Kalo cuma itu, paling nggak, gue tahu artinya dari Mela, Mela suka  bilang kata itu saat ditelpon cowoknya…kalau nggak salah artinyaa…..
HAAAHHHH?????? SAYAAAAANNGGGG????????????? Jadi….selama ini memang Mela selalu merahasiakan pacarnya dari Vanya, dia bilang pacarnya sedang kuliah di Australia. Ternyata, Mela menyembunyikan sosok asli pacarnya karena pacarnya di Indonesia, bahkan ternyata pacarnya ada sangat dekat dengannya. Tapi, tapi…mengapa Mela merahasiakan pacarnya sampai sebegitunya?? Dia memang sedikit tertutup untuk masalah percintaan. Wait, bukan itu masalahnya sekarang, dudulll…..!! masalahnya sekarang adalah, COWOK YANG ELO TAKSIR ITU PACARNYA MELA!!! Oh, my ghost!! You’re kidding! Come on….you must be joking Mel, right?? Ayolaaah, Mel…Lo pasti lagi  bercanda kan???

“Bagus, met mijn vriend*, Vanya…”  entah ngomong opo Mela dalam bahasa nenek moyangnya itu, tapi menyebut nama Vanya tadi.
Nya…He is the one I want you to meet, Bagus….” Mela menjelaskan maksudnya, siapa orang yang ingin dipertemukannya dengan Vanya tadi.
OH?? OK, out of the blue…santai aja, just shaking his hands and smile…..Vanya berusaha tersenyum dengan tulus, tapi dia merasa malah seperti senyum memaksa sekali. Mereka bersalaman, dengan mantap Bagus menyebutkan namanya. Vanya menyebutkan nama dengan lirih, hampir seperti tersihir tak percaya dirinya bersalaman dengan Bagus.

“Emm…Gus…?” Mela memanggil Bagus lirih.
Ja*…?” Bagus kembali beralih pada Mela.
Do you have a plan after all?” Mela masih bergelanyut manja di lengan Bagus.
Nee…mag ik helpen*, Mela schaathje?” Bagus tersenyum manis pada Mela. Huh, BELANDEE BANGEEETTT! Gue kagak ngarti, woi! Vanya hanya misuh-misuh dalam hati, merasa salah tempat dan malu minta ampun. Rasanya, kalau ada sarung saat itu, she never needed it more than she does now. Jelas dia butuh sarung buat nutupin mukanya, kalo bisa kayak maling-maling kampung yang lagi menyembunyikan identitasnya pas beraksi tengah malam gitu.
Come on let’s grab some to eat, maybe sandwich, panini or broodje vegetarisch… I’m starving” Mela berucap manja
Mijn excuse, dame*…saya chek agenda dulu ya?” Bagus menggoda Mela, mereka berdua tertawa cekikikan.
                Kebiasaan membuat janji dengan orang Belanda tidak bisa di waktu-waktu mepet, karena mereka pasti akan selalu menengok agenda mereka untuk memastikan tidak ada agenda hari itu. Dutch juga terkenal sangat on-time, bahkan sekalipun kita datang in-time di waktu yang dijanjikan, itu tetap dianggap KETERLAMBATAN. Tentu ini berkebalikan sekali dengan budaya Indonesian yang ngaret dan selalu injury time, hehe…
Oh, okay…gimme a minute, I have to come together with the team, You can go there in  front, I’ll meet You there” Bagus mencubit hidung  Mela dengan gemas sambil tersenyum renyah.
Oh….okay, and lemme to close my eyes! Its only my dream! And after I open my eyes, everythings gonna be ok….tanpa sadar Vanya mencubit pahanya sendiri, ADOOOW! SAKIT!, berarti dia tidak sedang bermimpi. MAMPUS KUTU, LO, NYA!!!

Malu? JELAS! Tidak perlu ditanyakan lagi, rasanya muka Vanya sudah berat untuk ditahan di depan. Keringatnya bercucuran, perutnya menjadi mulas dan mulas… bercampur-campur antara rasa ingin ke toilet dan ingin lari dari tempat itu, semua jadi satu. Vanya merasa malu dan hampir tidak bisa berkata-kata untuk meminta maaf pada Mela. Dia salah menyukai seseorang, bukan karena perasaan suka itu dilarang, tapi karena yang dia sukai ini adalah pacar sahabatnya sendiri! JELAS SALAH! Salah?? Apa Vanya bersalah? Toh, Mela sendiri yang tidak pernah cerita kepadanya, dan sekarang Mela mengajak Vanya untuk bertemu dengan Bagus, untuk apa? Untuk pamer kemesraan di depan Vanya kah??? Sial banget Vanya kalo sampai itu memang benar.
Doie, Bagus! Tot ziens!*” Mela memeluk Bagus sekali lagi dengan hangat.
                Nggak bisa! Gue nggak bisa terus di sini! Gue harus cepet-cepet pergi… setelah sampai rumah, gue akan cari penjelasan dan merangkai kata maaf ke Mela…Vanya mengambil keputusan cepat.
                “Mel, em…gue pulang duluan ya?” Vanya berkata cepat memohon ijin, saat Bagus masih ada di situ pula. Wajah Bagus tampak kebingungan menatap Vanya, yang ditatap semakin merasa malu dan ingin cepat-cepat meninggalkan lokasi itu.
                “Loh, Nya…kita kan belom makan…baru janjian ama Bagus juga…” muka Mela memohon.
                “NGGAK! Emm…maksud gue, gue ada urusan!” Vanya berbohong, bodoh! baru saja dia hampir berkata NGGAK MEL, GW MALU SAMA LO BERDUA!
                “Tap, tapi….urusan apa? Riweuh banget? Ini kan malam minggu, Lo bilang nggak punya acara sama siapa-siapa…Nyokap bokap Lo juga katanya nggak di rumah…” Mela masih belum mengerti.
                “Pokoknya gue ada urusan! Gue ada janjian ama….ama….em….co…cowok!” Vanya berkata dengan gugup. Aduh! Matik gue! Ketahuan bangeeeettt bo’ongnyaa, duduuullll!
                Mela malah tertawa ngakak mendengarnya, benar-benar ngakak, Vanya jadi tambah mati kutu. Si Bagus melihat Mela dengan mimik bingung.
                “Eh, Nyong! Emangnya urang teu’ ngarti…Lo itu yah, dari jaman jebrot juga udah jomblo! Mau ketemu cowok mana juga, lieur euy!” Mela tertawa ngakak sampai mukanya memerah.
                “MAU GUE KETEMU COWOK MANA JUGA BUKAN URUSAN ELO, ODONG!” Vanya meluapkan emosinya, tapi kemudian dia menyesal, Bagus kaget sepertinya ketika Vanya berkata dengan nada tinggi seperti itu. Tapi, Mela udah keterlaluan menghinanya tadi, di depan Bagus pula!
                “Eh…sorry, Nya…sorry…maksud gue…”
                “Quite! Gue pulang! Makasih dah diajakin ke sini!” Vanya berbalik meninggalkan lokasi itu.

                Dengan terburu-buru menahan air mata dan rasa malunya, Vanya berlari tanpa menoleh ketika sejumlah suara meneriakinya. Bukan hanya suara Mela dan Bagus, tapi banyak suara yang meneriakinya. Sudah cukup! Lo pikir teriakan Lo bakal bikin gue siap grak balik di tempat, Mel? Vanya bergumam sendiri dengan dirinya.

Namun, olala…ternyata semua berteriak bukan untuk menahan Vanya tetap tinggal di situ. Tapi untuk mengingatkan akan adanya sebuah…..

BRUUUKKK!!!
@#%$X3#&@$%8+/@&%#*


                Bola sudah menimpuk kepala Vanya dengan keras. Seorang supporter menendang bola itu tadi untuk meluapkan kegembiraannya. Ketika Vanya melintasi pinggir lapangan, bola itu melayang ke arahnya, semua orang meneriakinya untuk menghindar, tapi Vanya tidak menggubris, dan….tumbanglah dia….

***



                Vanya membuka mata dengan berat, kepalanya terasa nyut-nyutan dan pusing sekali untuk bangun. Dilihatnya sekelilingnya, ada beberapa penampakan di situ, tapi masih samar-samar, bayang-bayang membuat pandangannya menjadi tidak jelas, kepalanya masih terasa pusing. Oh, jadi gue tadi mimpi? Pheeww…syukurlah kalau gitu….berarti gue nggak perlu ngerasa ma…


                “Nya…Lo dah sadar??? Syukur dehhh….gue takut Lo gegar otak tadi! Bolanya kenceng banget ngenain kepala Lo…sakit banget ya? sampe Lo pingsan gitu…” suara yang amat dikenal Vanya terdengar cemas.
                Vanya berhasil melihat dengan jelas, MELA! Ohmaigat! Berarti ini bukan mimpi…adduuuhhh, gue pengen pingsan lagi aja deh rasanya! Mamiihhhh…..toloooooonnngggg!!!
                “Nih, air putih, diminumin dulu, Mel…” Bagus mendekat sambil membawa segelas air putih
    Sial! Ternyata gue masih ada di tepi lapangan!


                Tak berapa lama, tiga orang remaja sudah duduk dengan di sebuah sudut kafe kecil, beberapa hidangan ada di hadapan ketiganya. Mela bersuara nyaring diselingi tawa Bagus yang duduk di sebelahnya. Vanya duduk di depan mereka berdua, dan merasa salah tempat. Bodohnya, dia harus menyaksikan kemesraan Mela dan Bagus di depan matanya langsung! Tadi, Mela menceritakan perihal jatuh pingsannya Vanya hingga akhirnya Bagus mentraktir mereka berdua di kafe itu, sebagai perayaan kemenangan timnya, sekaligus untuk memulihkan pusing kepala Vanya akibat bola tadi. Vanya merasa konyol hari itu, sungguh di luar dugaan dan harapannya semua. You are in a big trouble, Vanya! Ingin berlari dari kafe itu rasanya.
                “Oya, Nya…dari tadi Lo diem aja? Masih pusing, Neng?” Mela beralih perhatian kepada Vanya.
                “Lo nggak lihat? kepala gue benjol nih!” Vanya sedikit sewot.
                “Tapi enak kan? Jadi kenal sama Bagus?” entah bermaksud meledek Vanya atau bagaimana Mela berucap sambil melirik Bagus.
                Your head bald! Vanya mengumpat dalam hati.
“Enak aja, makan sono tuh bola!” Vanya mendengus kesal sambil menyeruput hot cappucinno-nya.
                “Deeuuh, galak pisan euy, Neng geulis! Sorry, sorry…” Mela nyengir saja.
                “Jadi, Gus…ini temen gue yang sering kita ceritain itu…lucu kan dia?” Mela berpaling pada Bagus. Hah? Lucu? Lo kate gue badut kayangan! Apaan lagi, kita ceritain? emang mereka suka ngobrolin tentang gue?? Kan Bagus baru kenal gue barusan? Vanya mendengus lagi.
                “Iya, sekarang aku udah kenal langsung orangnya. Thanks, Schaatje…” kata Bagus sambil tersenyum manis menatap Vanya dengan dalam, Vanya jadi serba salah tingkah. Apa pula maksud nih orang bilang makasih ke ceweknya karena udah ngenalin gue ke dia?
                “Lo pikir gratis, Meneer*? Nee…” Mela pura-pura beringsut dari duduknya, memandang ke arah berlawanan.
                “So?” Bagus bingung, tapi sudah jelas yang paling bingung di situ adalah Vanya! Maksud Mela paan yah? Ngenalin gue ke Bagus, dan bilang nggak ada yang gratis? Ouchh…sounds cool! Great scenario!
                “Borrel? Spaghetti? Pannekuk ala Oma?” Bagus tertawa sambil bertanya.
                “You know me better that I thought!” Mela mengerlingkan matanya dengan genit.
                “EH, ONCOL-ONCOL SUKABUMI! LO BERDUA PIKIR, GUE PATUNG DI SINI, HAH?” tiba-tiba Vanya bersuara dengan nada altonya. Mela dan Bagus jadi tersadar, mereka berpandangan dan beralih perhatian kepada Vanya yang sudah mulai tidak bisa menahan emosinya.
                “Onze excuse voor uw ongemak*…Beib…” Mela mulai berkata serius
                “Ngomong ama panci! Lo pikir gue ngerti bahasa moyang Lo! Please deh ya! Di sini nggak cuman Lo berdua! Atau Lo emang sengaja biar gue bilang permisi gitu?” Vanya berkata dengan otot lehernya yang mulai terlihat.
                “Bukan gitu, Nya…gue…” kalimat Mela terputus oleh semburan emosi Vanya
                “Apa? Lo bilang nggak ada gratisan ngenalin gue ke Bagus? Maksud Lo apaan sih, Dul? Gue udah cukup ngalah dan diem ya? Terserah Lo mau bilang gue bawa-bawa SARAK atau SARAP, tapi gue Jawa Solo yang punya batas sabar juga!”
“Tapi, Nya…gue cuma…” belum sampai Mela menjelaskan, Vanya sudah memotongnya lagi.
Stop it! You don’t have to explain! I know everything!”
                “You do?” Mela bingung. Nampaknya Vanya sudah sangat marah besar padanya.
                “Emm…Vanya…ini bukan salah Mela kok, ini salahku, aku yang minta Mela ngajak kamu nonton final tadi…” Bagus menyela, Vanya tambah melototkan matanya kepada Mela.
                “Ohhh,…,jadi Lo dah tahu dari awal kan mengenai tulisan di buku gue? Bukan kemaren pastinya? Selamat ya Mel…LO SAMA PACAR LO INI, udah berhasil bikin gue malu! I should say that I admire your sense of humor! So, what are you trying to tell me, Mel, that you want to make me feel shy again? But, sorry, I’ve to go! ” Vanya beranjak pergi dari duduknya, namun dicegah Bagus dan Mela.
                “Vanya…tolong dengerin aku dulu…kamu salah sangka….aku dan Mela itu…” Bagus memegang tangan Vanya erat agar Vanya tidak pergi. Vanya tidak menggubris sampai akhirnya Mela berteriak,
                “GUE SAMA BAGUS ITU SODARAAN, DODOOOLLL!!! Kita satu darah moyang di Belanda sonoh! Oncoool….!” Mela memotong dengan cepat dan blak-blakan.
Giliran Vanya yang terbengong-bengong heran dan merasa bodoh. Benar-benar bodoh dan kaku seperti patung! Ternyata mereka berdua BERSAUDARA??? Pantas saja, dari tadi si Bagus fasih ngomong bahasa moyangnya Mela…. BIG NO AGAIN, VANYAAAAA!!
                “Jadi…Lo berdua…sepupuan gitu?” Vanya berbalik dan bertanya dengan polosnya
                “Jelas lah! Malu bertanya, RUGI LO! Odong!” kata Mela sewot sambil mengacak-acak rambut Vanya.
                “Trus, maksud nggak ada yang gratisan tadi apa?” Vanya masih bertanya dengan polos.
                “Itu…biar gue yang jelasin…” Bagus bersuara sambil melihat ke arah Mela, Mela mengangguk. Drama apaan lagi sih ni berdua! Nggak lucu deh! Bagus memegang kedua tangan Vanya dengan erat.
                “ Vanya…aku yang meminta tolong ke Mela untuk ngajak kamu datang, karena aku ingin kenal sama kamu… Aku sama sekali nggak ngerti tentang buku catatan atau apalah yang kalian maksudkan tadi. Yang jelas, aku ingin kenal kamu sudah lama, semenjak awal ketemu kamu di Lab Bahasa, kebetulan kamu jalan sama Mela waktu itu, jadi aku sering nanya-nanya ke Mela soal kamu. Sungguh Van, aku sayang kamu, walaupun kita baru kenal resmi sekarang. Tapi, aku sudah mengagumi kamu diam-diam…makanya, aku beranikan diri lewat Mela untuk kenalan sama kamu…”
                “Whaattt??? You must be joking!” Vanya melongo sekaligus melambung perasaannya tak percaya apa yang barusan didengarnya.
                “I’m serious, Vanya…all I know…is that I love You…” Bagus tiba-tiba berkata sesuatu yang membuat Vanya shock! Bagus ngomong cinta sama gue??? Hah? Mimpi ape gue semalem?? Mimpi jadian ama Nicholas Saputra aja nggak!
                “Kalau kedekatanku sama Mela kamu salah tafsirkan, aku bisa jelaskan, aku dan Mela itu satu Oma, ya Oma kami yang masih ada di Belanda sana. Jadi, kami sedikit ngerti bahasa sana, walaupun nggak fasih, karena setiap tiga tahun sekali kami berkumpul di tempat Oma. Kedekatanku sama Mela ya sama kayak ke adikku sendiri… Mungkin agak aneh, tapi ya…karena kami sepupu yang kompak. Jadi, jangan salahkan Mela untuk ini….dan…mungkin terlalu cepat aku bilang…tapi, sungguh, aku…aku ingin menjalani semuanya sama kamu, Vanya…” Bagus menatap Vanya meminta jawaban.
Vanya memandang Mela yang tersenyum dan mengangguk padanya.
                “Anything lah for si akang…” Mela bersuara mengejeknya


***


                Hari itu menjadi hari teraneh, dan paling membahagiakan untuk Vanya. Tidak menyangka, dia bisa pacaran sama sepupu dari sahabatnya sendiri. Vanya tersenyum dalam hati, dulu dia berfikir, sosok Bagus is too perfect to be true…tapi, sekarang, semua itu memang nyata ada di hadapannya. You just have to believe in yourself! Kalau ada pepatah yang bilang, blessed is he or she that learns to admire, but not to envy, ternyata memang benar adanya. Lucky? Hmm…maybe, hehehe… J


Note:
wat zeg jee                                                         : apa katamu
TM                                                                         : Technical Meeting
Hoi! Allow allemaal                                         : Hallo semuanya
Hoe gaat het met jouw, Schaatje             : Lama nggak ketemu kamu, Sayang
Ik ben zotrots van jouw                                : Saya bangga padamu
Met mijn vriend                                                : Kenalkan ini temanku
Ja                                                                            : Ya
Nee...mag ik helpen                                        : Nggak, ada yang bisa saya bantu
Mijn excuse, dame                                          : Maaf, nona
Doie,  Tot ziens!                                                 : Baiklah, sampai ketemu
Meneer                                                                 : Tuan
Onze excuse voor uw ongemak                 : Maafkan kami atas segala ketidaknyamanan ini