Thursday, December 12, 2013

Sixth Sense?

Bertahun-tahun udah gw lewatin dan temukan keadaan kaya gini. I mean, 'Sesuatu yang di luar logic dan kasat mata'. Yah, I've told you already about me and my sixth sense, kan? Yah. Semakin bertambah usia, gw udah semakin 'loose' saja. Maksudnya, gw udah beradaptasi dengan hal-hal begituan. Takut sih masih, tapi mencoba untuk tidak histeris dan se-kalem mungkin menghadapinya. Terakhir, gw dikasih liat dalam bentuk wujud mereka itu pas gw lagi nganter makanan ke tempat tetangga depan rumah. Ada something blur di dalam mobil yang terparkir di depan rumah. Kadang gw mikir, gw emang telmi apa oneng atau cuek? Gw sering nih ya, dilihatin hal-hal gak logic dan makhluk kasat mata, tapi gw malah mikir itu tuh manusia. Setelah beberapa saat wujud itu ngilang dari pandangan, baru nyadar, baru deh ketakutan. Kejadian kek gini sering banget. Bersyukurnya sih, gw postitive thinking di awal (gw pikir kadang mereka manusia biasa, cuman dengan wajah pucat, a bit pale and a bit 'strange'...well come on...nggak lucu blas!). Banyak yang aneh-aneh lah gw temuin di sekitar rumah gw, atau bahkan pas gw di jalan, atau ke suatu tempat baru. Anggap lah, mereka cuma ingin nunjukin eksistensinya aja. Saran aja guys, whether you believe it or not sama hal-hal begituan, dimanapun tempat baru, tolong ucapkan salam, please say hello/greeting. Gak usah teriak-teriak. Lo ucapin dalam batin aja juga mereka tahu kok. If you are Muslim, bisa ucapkan dengan vokal biasa "Assalamu'alaikum", gitu aja sih. Sebab, tidak cuma kalian satu-satunya makhluk penghuni bumi. Bukan bermaksud klenik, tapi positive thinking aja bahwa itu artinya lo menebar salam dan aura positive ke sekitar lo. Entah tumbuhan, entah hewan, entah meja , kursi, dll.


Yah, kalau yang gw lihat di dalam mobil itu sebuah wajah (agaknya laki-laki sih or I didn't sure well), pucat, kaya disorot senter dari bawah. Pandangan matanya fokus ke gw. Agak blur juga, gak di jok depan, tapi gak juga di belakang. Gak di jok kemudi, bukan juga di jok sampingnya. Dia di tengah-tengah. Menatap tajam ke arah gw, cukup lama sampai akhirnya gw sadar bahwa it's not human, anyway... Tapi yang paling horror menurut gw, ketika gw dilihatin sesosok anak kecil perempuan. Bajunya putih, kaya dress anak-anak gitu deh, mengembang sedikit di bagian rok-nya. Dia suka muncul di beberapa tempat di rumah gw. Dia bisa ada di dapur, kemudian juga bisa tiba-tiba muncul di halaman depan, di bangunan depan, di pagar samping rumah. Tapi dia gak tahu kenapa, gak berani masuk ke bangunan rumah utama, I dunno. But, if you could see what I've seen, trust me, yang satu ini yang paling bikin saya merinding tiap mengingatnya. Ukuran tubuhnya pendek, kaya anak perempuan kecil biasa sih, rambutnya lurus sebahu berponi warna hitam. Kalo lo bisa ngebayangin gadis cilik Jepang, yah semacam itu. Gak ada yang menakutkan, sampai kalo lo bisa lihat senyumnya. Oh my GOD... Wajahnya (maaf), rusak separoh, berdarah. Tapi bukan karena ini juga yang bikin serem. You know what, dia senyum dengan senyum misterius. Tanpa ekspresi. Itulah yang bikin horror. Oh well... -____-
Ibu gw sering sih kalau sebelum adzan subuh udah bangun buat nyiapin sarapan, beliau sering denger anak kecil nangis di sebelah rumah kami. Ya, siapa lagi. Yah menurut gw, gadis kecil ini cuma usil aja kadang. Suka main gitu kali yah. Adik gw sering main Online Game di bangunan depan sampai malam dan adik gw cerita, dia suka digangguin sama makhluk gak tahu apaan. Sering adik gue denger ada suara anak kecil cekikikan dan lain-lain. Sampai akhirnya adik gue lari pastinya. I told to my lil brother, gak apa-apa...dia cuman penasaran mungkin sama dunia manusia. (Penasaran?).

Dan beberapa bulan lalu, secara berturut-turut, gw sering dilihatin sosok makhluk, gak tahu kenapa dia selalu suka nemuin gw dengan rupa adik gw Rahma. Setiap gw habis ditemuin, gw juga bilang ke Rahma yang asli. Gak tahu kenapa ya harus dengan wajah adik gw. Mahkluk ini suka "pundungan" juga loh. LOL. Terakhir, gw ditemuin sama dia kurang lebih minggu lalu sih. Tengah malem, gw kebangun gara-gara si kakak nonton TV dengan volume yang lumayan bisa bikin orang susah tidur lagi. Akhirnya gw bangun. Nah loh, ada si adik gw Rahma duduk di belakang kakak. Bajunya putih. Habis gw liatin, dia ngeloyor pergi, trus menuju ke suatu meja sambil gumam gak jelas. Then, gw diemin (ini gw masih mikir bahwa itu Rahma asli). Habis itu tiba-tiba dia nangis....GOD.... di sini baru gw "ngeh", she's not the real Rahma anyway... Beberapa detik gw diemin, trus gw nengok, dia udah gak ada. Gw langsung nanya ke kakak: "Dari tadi lo nonton sendiri Kak?" dan dijawab sama dia "Iya, kenapa?". Gw tanya lagi: "Beneran lo nonton sendirian dari tadi?". Dia jawab lagi: "Iya lah". Oh oke..... Selamat tiduuuurrrr! -____________-

Well guys, mungkin gak cuman gw yang punya pengalaman beginian. But, ONE THING FOR SURE, jangan menganggap apa yang terjadi sama lo itu hal mistik syirik dan lain-lain. Syirik itu kalau lo jadi nyembah dan minta pertolongan kepada selain Tuhan, jelas. It happens and really happens. Gak usah disangkal kalo lo emang suka ngalamin apa yang gw alamin juga. Gak usah bertanya-tanya juga,  how and why. Gak usah juga sok bangga trus menjadikan lo sotoy. Jadikan itu sebagai pengingat buat pribadi kita saja, bahwa bukan kita satu-satunya mahkluk ciptaan Tuhan. You know what, karena itu jangan pernah merasa CONGKAK jadi manusia. Pandanglah segala sesuatu di sekitar lo dengan MORE positive. Jangan mengkastakan manusia seenak jidat lo sendiri. Lebih berempati lah pada lingkungan dan alam sekitar, taruh rasa kasih sayangmu ke semua yang ada di sekitarmu, dan BERSYUKURLAH atas hidupmu.

Bye!



Regards

-as clear as u call my name-