Friday, September 12, 2014

A Letter To Nina

A day when we were on beauty class together


Dearest Nina,

Nin, entah kenapa siang ini pas gw buka folder di leptop dan nemu foto-foto kita, gw jadi merasa haru. A bit sentimental. Jujur, iya gw ngerasa akan kehilangan satu sahabat lagi. Tapi gw bahagia, karena lo dah menemukan pilihan lo pada akhirnya, and you will step one more toward. Ya, pernikahan. 

Indeed, ada rasa iri sedikit haha. No, joking. Gw juga tahu kok marriage is not something that we can rush. Iya kan? Gw masih agak nggak percaya juga sih, semacam perasaan yang sama ketika sahabat-sahabat terdekat gw tiba-tiba ngasih kabar gembira tentang pernikahan mereka. But in this case, gw masih seperti nggak percaya Nin lo bakal nikah. 

Gila. Nin, lo inget kan, habis acara organisasi itu, kita cerita-cerita tentang diri kita masing-masing. Lo inget kan, malemnya kita sms-an dan bikin janjian dan wish list bareng, agar tahun depan kita bisa sama-sama barengan diwisuda status 'single'-nya? Haha. Betapa shock-nya gw dan lo juga pun sama, saat tiba-tiba sehari setelah itu ada orang datang meminang lo dan secara cepatnya bulan depan lo nikah. Well said. Itulah, kita gak pernah tahu kapan datangnya jodoh secara pasti. Tidak bisa dipercepat dan juga tidak bisa ditangguhkan datangnya.

Rasanya baru kemarin kita ngegosip bareng soal makhluk-makhluk alay bin narsis itu. Rasanya baru kemarin kita ngomongin serius masalah organisasi, rasanya baru kemarin kita ngomongin soal penyakit lo dan penyakit gw, rasanya baru kemarin kita cekikikan ngebahas tingkah konyol lo, rasanya baru kemarin kita ngobrol serius masalah calon pendamping. 

Kok gw jadi mellow gini yak, haha. Setelah Erna, Etien, trus sekarang lo. Nin, I wish you very best for your future, all joy and happiness. I wish you happy marriage with your right man. Gw seneng satu per satu sahabat gw finding their gentle man. Lo mau dikado apa Nin? Haha. Doaian gw juga yah biar segera nyusul kalian! Sepertinya gw akan kehilangan satu sahabat yang super lemot dan nggak nyambungan saat ngobrol, sahabat yang super teliti urusan uang, sahabat yang banyak ide tapi kadang juga bikin ngakak, sabahat polos yang suka manja. Gw tahu, pastinya setelah menapaki kehidupan rumah tangga, kita nggak akan bisa sesering dulu untuk ketemu. Tapi, gw dan temen-temen yang lain pasti akan sangat bahagia bisa hadir melihat lo tersenyum penuh bahagia bersama pria pilihan hati lo di hari bahagia lo nanti, Nin. 


God bless us!


Regards,

Bening