Monday, August 27, 2012

Memberi Fakta bukan Harapan. Jangan suka annoying kalo belom kenal orang plis ;)

Pinter itu relatif. Atleast, berwawasan luas sudah masuk ke kategori pintar versi saya. Saya suka pria pinter. Saya selalu bersemangat di dekat pria pinter. Jadi anak jaman sekarang itu harus pinter. Apa kata duniaa kalo ga inner pas diajak ngobrol close to close *buang hangpong ke wajan aja kali bisaa buat pemancar*. Aduh.. Kalo punya duit, mendingan sekolah lagi. Atau ga beli tab biar bisa buka buka google ato wikipedia. *jitakpakepalu.. Kata emak guwe duluuu, "Falling in love doesn't always lead to heartbreak, honey. With the right man, it can be a one-way ticket to paradise". Seriusan, lagi berasa sekarang.. *kemana aja lo*. Saya bukan tipe wanita yang ingin selalu diajak nonton pilm pilm ala bourne legacy di imax ato XXI tiap malem minggu. Ato tipe wanita yang pengen diajak makan makanan yang katanya fastfood tapi pelayanannya gak ada fast fastnya sama sekali. Saya juga bukan tipe wanita yang gampang melting terbuai romantism manakala mas Adam nyanyiin Paypone di deket telinga. Bukan pula wanita pe- nge-gym yang rempong bikin badan rapet sana sini. No...

Saya 24 tahun berkelana jadi temen nobita shizuka dan doraemon lewatin gunung, lembah dan terakhir nancep di atap rumah sambil ngeringin pakean tiap pagi *ironi? not at all*. Pernah ngelewatin masa kecut pacaran macam kucing ketemuan, pernah juga dapet salam metal dari Melly Goeslaw, Gantung. Pernah juga dibegoin ama orang bego *okay.. please, no more details!*. Waktu umur 15 tahun, kepengen banget cepet ke umur 17 biar punya KTP. Melewati 20, serem juga liat angka lilin diatas cake *tiupburuburu*. Saya juga bukan pemeran tepat untuk ibu peri bidadari yang lagi mau tayang di stasiun tivi sebelah itu, saya pun calon ibu ibu inpotainment, yang kalo liat saipul jamil di tivi pengen komentar nyinyir mulu. Merasa sudah tidak muda lagi ketika ulang tahun kemaren (yang secara ga terencana cuman depan belakang tanggalnya ma pacar) menyanyikan lagu bareng "we are young". Taun depan umurku 25tahun.. *ketarketir*. Saya ituuu... identik sama matching-in baju. Ya iyalaaa, masa lo mau geluntungan ga pake baju. Baju dan jilbab kalo mau dipake, selaluuu aja nyelip gatau dimana. Kamar owal awul ga keruan. Hukum rimba nomer sekian. Saya tipe orang yang ketika ngucapin "selamaat pagiii".. Mood bangun versi saya itu ditentuin sama mimpinya. Alhamdulilah kalo mimpinya indah.

Now, saya lagi dalam proses, learn how to make these sentence: "Don’t worry so much about ‘not supposed to" to be true... Ga mudah emang. Anyone, anytwo, anythree yang juga punya masalah sama? Hidup meracau. Disaat gamau perduli lalu teringat. Aku belum isyaan. *ganti daster *wudhu *cas hp *alarm subuh. Oh.. Life..! Selama aku di jogja aku ga pernah punya bodyguard. Kadang, baru mikir sekarang: siapa yang bertanggung jawab mengamankan jiwa dan ragaku? Hoh. Manusia.. Sekali sekali ga peduli ga papa kan ya? *tidur pake baju pergi *ga cuci make up *ga ngecas hp *ga pasang alarm. Bye.. Disaat kelaperan berat.. *brb *lari ke dapur.. lapeeeeeerrr. Suka ga tegaan. Ga tega ngeliat ayam panggang sama rendang geletak dimeja makan *senyum ngeselin*. Bukan mbak mbak cantik yang jaga behel dari sisa potongan cabe ato jaga perut buncit dari lemak membandel. Setiap jalan di depan kios kueh di mal, rasanya selalu ingin berenti di tiap spot. Chatime, beard papa, kunkaya toast, red mango.. *Perut atau tongsampah sih*.. Kadang lupa rasanya leyeh leyeh *aaaakk*. Di jogja nge-dugem busuk tiap malem sampe mikir egila muke gue udah kaya secure parkingnya belom nih? Apaaal luar kepala. GYAKAKAKAKAKK. Ga sehat emang kalo terlalu seneng.. Senyumnya ngga bisa di rem.. Dulu juga hobi banget ngecat rambut ala avatar. Juaraaa..  Dulu, saya pagi pagi bukannya jogging keliling komplek malah jogging ke timeline orang orang. *nasip stalker sejati. Laki laki yang masih bangun di timeline sepagi itu, pasti baru pulang dari subuhan di mesjid. *kalem sekalem kalemnya kalem*. Alhamdulillah.. Mungkin juga senasip pedugem busuk seperti saya and the gank.. *horeee dapet temen!*.

Saya kalo lagi stabil nih... yang deket deket cuma mau nyakitin hati sanaa jauh jauuuh.. *pinjem kipas besar istrinya siluman kerbau. FUH. Kalo lagi belingsatan...Sorry, you are not my type. *kibas rambut. Cuek bebek harga diri setengah mati. Kalo lagi plong kacang polong, ngebantuin orang sampe sekarat sendiri. FYI nih, antara "sharing" sama "showing off" atau antara "membantu" sama "riya" itu beda tipis ya ternyata. Whatever. Oya, jaman berjaya waktu ku masih belia, lebaran ke dua bisa foya foya belanja ke mall. Tahun ini? Mingkem party. Trims. Jaman purbakala, makan martabak sambil ngebir. Makan ikan sambel asin sama pizza. *Mikir: good mix*. Sekarang, ketika ngobrol rame ma pacar...dan kadang sedikit banyak "miss" dia bilang: itu sinyal handphone atau otak kamu sih? Kok lemot amat....*ziiinggg *kikir kuku ongkang kaki*. Ketika sibuk stalker orang, liet status ato twitnya...*kode: itu tandanya kode apa yaak? Kode ga punya partner hidup? Kode lagi nyari? *ngeloyor.. *peduli amat*.

Yes, itulah saya. Serasa di negeri antah berantah.. *heeellppp! I need some fine wine and you...*eeh, masi boleh ga yah? hahaha. 24 tahun meenn! Pernah melangkah dalam ragu, but not to worry.. Tuhan membuat kita ragu, agar kita tahu rasanya yakin. Jadi jahat ke baik itu mudah. Menjadi selalu baik yang susah. So, watch your step. Because I know to be ignored its hurt, then I'm trying not to treat others like that :)



NOOOOWWW.... I feel loved blessed and luckiest. Alhamdulillah..




_as clear as you call my name_

Monday, July 23, 2012

Belande Charmy

-->

                Halaman parkir belakang SMA Nusabakti ruwet dengan siswa-siswa yang bergegas pulang dengan wajah sumringah (as usually, wajah happy kalau jam pelajaran usai, yang berarti terbebas dari segala frustasi belajar seharian tadi, or bisa diperjelas lagi ibarat orang yang bebas dari penjara). Motor-motor berjejer di sana mulai dari Vespa model lama, hingga Pusan dan CBR yang sudah bisa ditebak milik anak borju di sekolah itu. Beberapa anak teriak-teriak pada temannya, ada yang tengah kejar-kejaran dengan yang lain (kayak di pelm-pelm India begono dah, haha…), ada yang sudah stand by di depan gerbang menunggu jemputan (pacar pastinya, kalaupun ada yang dijemput ama nyokap-bokapnya, sudah jelas bisa ditebak dengan merem, pasti anak mamih, hehe…), ada yang dengan bahagia berboncengan dengan pasangannya (note: hanya untuk mereka yang udah laku sama anak satu sekolahan aja), ada juga anak-anak yang sibuk persiapan ekstrakulikuler (model anak-anak PA, anak-anak OSIS, anak-anak Teater nih…), ada yang janjian untuk bepergian sama teman-teman dekatnya. Yeah, it’s Saturday! Siapa siihh yang nggak menikmati hari sabtu? Anak sekolahan mana yang nggak senang dengan kedatangan hari sabtu? Kecualiiii, kalau anak-anak berstatus jomblo yang menikmati kesunyian mereka aja di malam minggu nanti, huh…stagnan aja kagak ada perubahan! Mbok sekalipun itu hari sabtu cerah ceria bertabur hujan bunga nan berwarna-warni (halah! Hiperbol juga nih!), tetap serasa flat aja bagi anak-anak jomblo tujuh turunan! Kayak tokoh kita yang satu ini nih, Vanya, yang masih aja bengong ngeliatin orang-orang berlalu-lalang hingga pelataran parkir itu sudah hampir sepi. Mata Vanya sebenarnya fokus pada satu titik di sana, ya, sebuah motor Satria keluaran lama berwarna merah yang berjajar di salah satu deretan. Motor itu masih terparkir dengan rapih di sana, artinya memang pemiliknya belum pulang. Kemana tuh orang? Kok belum pulang juga sih jam segini? Vanya membatin sendiri. Belum tenang rasanya bila seharian tidak melihat sosok pemilik motor Satria merah itu.
 
                “Woi! Vanya Supanyak! Ngapain Lo bengong kaya kucing butut gitu?” suara Mela sahabat karibnya yang kebetulan satu bangku sambil menepuk bahunya dengan keras dari arah belakang.
                “Aduuuhh…sakit kali! Nggak kira-kira nih anak kalo mukul!” kata Vanya dengan bersungut, wajahnya bertekuk sesaat karena tepukan Mela tadi telah membubarkan lamunannya.
                “Makanya, hilangin noh kebiasaan bengong Lo yang kaya kucing habis beranak empat gitu! Kesambet jurig tahu rasa Lo!” Mela membela diri tak mau kalah.
                “Emang kucing yang habis beranak juga bengong-bengong, gitu? Kok gue nggak pernah lihat si Ucil bengong yah? Padahal habis beranak tiga loh!” Vanya bertanya dengan polosnya.
                “Eh, dudul! Begoooo….Lo tuh polos ato bego? Hah?” Mela tertawa ngakak mendengar ucapan polos sahabatnya itu. Vanya hanya terdiam mikir-mikir sendiri (mikirin si Ucil, kucing betinanya di rumah yang habis beranak, hehe…).
                “Udah, deh… pulang, yuk? Ngapain sih masih betah amat di sini? Kagak ada yang bakal jemput Lo, Nya! Jangan mimpi deh! Kalo ada palingan juga tukang ojek! Hahaha…” Mela mengajak Vanya pulang, yang memang arah rumah mereka berdekatan.
                “Lah, Elo, ngapain juga masih di sini? Tadi keluar aja misi-misi duluan…” Vanya balik bertanya.
                “Gue tadi ada urusan ama Pak Bambang, Lo inget nggak kemaren gue dapet punishment suruh bikin paper gara-gara telat di jam pertama?” Vanya menjelaskan. Pak Bambang adalah guru bahasa Indonesia mereka yang terkenal sebagai salah satu guru killer di sekolah itu. Memang keterlaluan juga sih telatnya Vanya, sekolah di manapun kebanyakan masuk jam 07.00 teng! Eh, dia dengan alasan klasiknya, DANDAN, baru datang jam 07.45! Doeng! Bolos satu jam pelajaran itu mah namanya!
                “Oh…itu… Lagian juga, Lo telat ato niatan bolos? Masak telat satu jam pelajaran penuh! Ngaco aja Lo!” Vanya tertawa cekikikan mengingat bagaimana kemarin sahabatnya itu dimarahi habis-habisan di depan kelas sambil disuruh stand by di sebelah white board.
                “Sial! Puas Lo ketawa? Menderita gue semaleman begadang, tahu nggak?” Mela bersungut-sungut sendiri, Vanya tersadar lalu menahan tawanya.
                “Nggak, Mel…jangan ngambek dooongg…” Vanya menggoda sahabatnya itu. Mela hanya tersenyum kecut. Pantas wajah cantiknya kusut seharian tadi, pikir Vanya.
“Lo juga, tekun gitu yah berdiri di sini dari tadi? Nungguin saha, Neng? Bagus? Dia ada rapat ama Pak Teguh noh ama anak-anak tim football” pertanyaan Mela ini otomatis membuatnya terkaget-kaget. Hah? Mela tahu tentang si pengendara motor Satria pujaannya? Dari mana? Perasaan, gue nggak pernah cerita kalau gue ngefans Bagus deh…INI GAWAT!
                “A..apaan, Lo? Ngaco! Gue tadi tuh nungguin parkiran sepi, motor gue ketutupan ama yang laen, nggak bisa keluar…” Vanya menutupi perasaannya yang kacau.
                “Halah! Bisaaaaa aja ngeles! Lo pikir gue nggak tahu? Eh, Nya…emang sih gue kelihatannya nggak ada tampang orang Jawa atau tampang blo’on kayak Elu yang polos amit-amit gitu, tapi, gini-gini gue dari kecil bisa tahu apa yang ada di pikiran orang! Dari aura Lo yang berbunga-bunga tiap ngeliatin motornya Bagus aja tuh gue bisa baca!” Mela sedikit berkata tajam, dan tentu saja ini membuat Vanya menjadi bertanya-tanya sendiri.
                Mampus gilak! Beneran nih si Unyil satu ini punya sixth sense gituh, yang kayak di tipi-tipi? Kok nggak cerita ke gue dari dulu? Tapi…tampang Mela nggak ada seriusnya sama sekali, apalagi kalau ngomong…kayak anak urakan gitu…
                “Lo pasti nggak percaya? Come on, Beib….gue tahu Lo punya rasa ama si Bagus! Nggak usah memungkiri deh! Gue emang nggak cerita soal kelebihan gue ini ama siapapun, karena belum tentu juga orang percaya, sekalipun itu Elo, orang mamih-papih gue sendiri aja ketawa ngakak ngeremehin! Huh!” Mela mendengus dengan kesal, wajah cantiknya  jadi bertambah kusut.

Vanya benar-benar tak menyangka. Tapi, bisa jadi sih, semua keceriaan, tingkah urakan, gaya cueknya nona blesteran China-Belanda-Sukabumi ini hanya untuk menutupi ketakutan dan kesepiannya karena merasa ‘berbeda’ dari orang lain. Wah berarti…selama ini Mela tahu dong kalau gue suka membatin buruk tentang dirinya?



                “Jadi….jadi…selama ini Lo tahu….” Vanya gugup bertanya.
                “Apa? Bagus Sholeh? Striker andalan tim football kita yang Lo puja-puja itu?” potong Mela.
                “I..i..iya…. Lo tahu tentang itu juga dong? Kalo…kalo…kalo gue ngefans Bagus diem-diem?” Vanya bertanya dengan takut-takut.
                “Ya jelas lah, Oncooolll! Lu pikir gue buta warna? Kan gue dah bilang, gue bisa baca aura Lo, Ncol!” Mela menjitak kepala Vanya dengan gemas.
                Ohmaigat! Big NO! Maluuuuu gue…….harusnya, cukup gue aja yang tahu bahwa gue suka ama Baguuuuusss….duh, bukan secret admirer lagi dong gue! Huh!

                Vanya lemas dan tersenyum dengan kecut, sebenarnya dia tidak ingin orang tahu tentang perasaannya kepada Bagus, apalagi yang dia puja Bagus! Bagus gitu loh! Siapa sih yang nggak kenal dia?? Semua satpam aja juga tahu! Udah jago bola, cerdas, pernah ikut exchange pelajar ke Aussie, juga religius. Haduhhh, terlalu perfect deh kalau dibandingin ama Vanya yang hanya siswa biasa. Garis bawah, biasa, banget malahan. No prestasi gemilang, no bakat khusus di bidang olahraga, muka juga nggak cantik-cantik amat, tapi nggak jelek juga… gaya juga nggak se-fashionable si Mela--eneng blesteran dari Sukabumi itu, tapi juga nggak norak banget lah. So simply! Vanya dan Bagus ibarat kerikil ama mutiara. Terlalu kabur untuk dibayangkan!

                Tiba-tiba di tengah lamunannya yang sudah mulai merah, ijo, biru, kuning, campur-campur nggak jelas itu, Mela tertawa ngakak sampai hampir terjatuh di lantai, mukanya memerah saking kehilangan oksigen, tertawa sambil memegangi perutnya yang kram, hingga air matanya keluar. Vanya jadi sadar….jangan-jangan…….
                “LO NGERJAIN GUE MEL????”
Yang ditanya tidak menjawab, tapi masih saja tertawa ngakak sampai hampir gulung-gulung di lantai, mukanya yang memerah tampak jelas karena kulitnya yang putih itu tidak bisa menutupi perubahan warna mukanya. Vanya semakin melototkan matanya, harusnya dia tidak percaya pada omongan Mela. Aduuhhh….dua kali lipat malunyaaaaaa…..dah ngaku suka sama Bagus lagi! Tapiii….tau dari mana Mela tentang Bagus?
                
    “Jujur ato gue marah? TAHU DARI MANA LO SOAL BAGUS? Heh? Dasar bule Sukabumi!”
                “Sorry, sorry, Beib….Elo sihhh….bikin catatan cinta di buku catatan Fisika, emangnya rumus cinta teh bisa dikalkulasi kaya ilmu Fisika terapan gitu yah?” Mela menjawab masih dengan menahan tawanya.
                “Jadi…. Lo baca tulisan gue di situ???” Vanya malu dan merasa dirinya bodoh sekali, menuliskan perasaannya di buku catatan Fisika yang kemarin dipinjam Mela.
                “Iya, Nya…Lo nggak marah kan? Nggak sengaja kebuka di bagian belakang, dan gue baca deh….” Mela jujur dan giliran merayu sahabatnya sekarang.
                “Ya…nggak apa-apa sih…. HABISSS MAU GIMANA LAGI???” Vanya melemas, Mela memeluk sahabatnya itu dengan riang.
                “Udah, pulang aja yuk! Nggak usah nungguin Bagus, dia baru TM* ama timnya, entar sore kan mereka tanding… Nonton yuk?” Mela dengan ceria merangkul sahabatnya itu.
                “Hah? Ogaahh ah, ogah!” Vanya menolak dengan cepat.
                “Kumaha si eneng teh, katanya suka Bagus? Masak pujaannya tanding malah nggak di dukung! Ini tuh Final Liga SMA se-Kotamadya, Nya! Rugi Lo kalo kagak nonton! Tuh orang-orang aja pada heboh mau nonton tadi!” Mela dengan pandainya merayu lagi.
                “Oh…jadi tadi tuh anak-anak pada ngerencanain mau nonton bola? Kirain mau sat-nite* bareng-bareng gitu kemana…” Vanya berkata dengan polosnya lagi, dia tadi memang mendengar teman-teman sekelasnya ramai bikin agenda sore ini, tapi dasar Vanya yang agak lemot, jadi dia pikir mereka mau double-date gitu…(kalau rame-rame mah namanya bukan double lagi yak? Tapi kondangan..Hehe…)
                “Yaahh…dodol! Lemot dari jaman moyang masih aja Lo bawa-bawa! So, gimana? Ntar sore Lo jemput gue yah? Jam setengah empat, nggak pakai ngaret!”
                “Elo kali yang punya kebiasaan ngareeeetttt! Heran…moyang Lo di Belanda sono tuh pada on time setahu gue. Nih kenapa cucunya bisa nyasar satu jadi jungkir balik gini yah?” Vanya memonyongkan bibirnya mengejek Mela.
                “Udaaahhh deehhh, nggak usah SARAK!” Mela cengar-cengir saja.
                “Paan tuh SARAK? SARAP kali…” Vanya bingung.
                “Nee*…Suku, Agama, Ras, dan Antar Kampung!” jawab Mela terbahak lagi.
                “Dasar Sukabumi Lo! Belanda nyasar!”

***


                Sorenya, sekitar pukul empat mereka sudah ada di tribun Stadion Nyai Ageng Serang, tempat berlangsungnya final antara SMA Nusabakti dengan SMA 2 Parkit. Stadion itu penuh dengan anak-anak pendukung tim sekolah mereka masing-masing. Final liga football SMA se-Kotamadya memang selalu ramai, ada yang membawa genderang, ada yang membawa bendera sekolahnya masing-masing, ada yel-yel dan nyanyian dukungan. Ramai sekali pokoknya sore itu! Beberapa anak tim cheerleader SMA Nusabakti dengan ceria bersorak-sorai mendukung tim football sekolah. Ketika kedua tim keluar, sorak-sorai mereka tambah menjadi-jadi, menjerit-jerit memanggil nama anggota tim football, terutama Bagus yang menjadi striker andalan dan sekaligus kapten tim. Tingkah mereka norak sekali, pikir Vanya. Itulah mengapa Vanya memilih menjadi pengagum rahasia saja, dia malu kalau harus show of seperti itu.
              

    “Eh, Nya! Itu Bagus! Itu Bagus! Di sana…lihat!” Mela tanpa sadar mengoncang-goncang bahu Vanya seolah menyadarkan ada Bagus di sana.
                “Iya…dari lubang sedotan di sini gue mah juga tahu itu Bagus…”
                “WOOOOWWW, BAGUUUUUUSSSS……GO BAGUS GO! Ouch, He is the most gorgeous!” Mela berteriak-teriak kegirangan.
                Buseeett, nih anak…kok jadi dia yang semangat yah?



Apalagi ketika pertandingan berlangsung, Bagus berhasil membobol gawang lawan dua kali, gegap gempita membahana di stadion sore itu. Apalagi Mela yang berteriak-teriak incoherent bikin telinga Vanya sedikit budeg sebelah. Hingga peluit pertandingan ditiup tanda pertandingan usai, SMA Nusabakti bertahan dengan angka dua, sedangkan SMA 2 Parkit masih bertahan di angka kosong. Para pendukung SMA Nusabakti berpesta kembang api, teriak-teriak, yel-yel, dan macam-macam tingkahnya. Bagus berlari mengelilingi lapangan sambil membawa bendera merah putih di punggungnya, luapan kegembiraan. Vanya tersenyum bangga dari kejauhan, ikut merasakan kebanggaan dari tempatnya memandang Bagus, dari tempat yang mungkin tak akan pernah diketahui Bagus. Vanya hanya tersenyum sendiri, tidak mungkin Bagus mengenalnya, melihat kalau berpapasan saja tidak. Ohmaigat! Mimpi, Nya! Sadaaar, wooii!
                “Voila! Perfectly lucky bastard strikes again BAGUUUUUSSSSSS!” Mela teriak sekencang-kencangnya. Vanya hanya memperhatikan tingkah Mela sekilas saja sampai kemudian perhatiannya beralih pada tim cheers di bawah sana.
OH, MY  BIG NO!! Mereka memberi ucapan selamat dengan mencium pipi Bagus! HAH??? NGGAK SALAH LIHAT??? Centil amat tuuuuhhhh manusia ganjeeeeennnn!!!!! Whaaaatttt??? Tuh cewek pada mabok apa jetlag yah?? Bagus juga nggak bisa menghindar lagi! Ouh, apa-apan tuh!!! Vanya misuh-misuh dalam hati merasa hawa di stadion itu tiba-tiba menjadi panas sekali!
“Nya! Woii! Kunaon si eneng teh?” teriakan Mela sedikit menyadarkannya.
“Mel, kita cabut dari sini yuk? Gue…gue mau pulang aja!” Vanya manyun dan menjadi kesal melihat pemandangan tadi.
“Cabut? Wat zeg je?* kita kan belum ketemu dia” Mela langsung berdiri dan menarik tangan Vanya, dengan cepat kakinya malah menuruni tangga tribun menuju ke lapangan bawah.
“Hah? Dia? Dia siapa maksud Lo?” mengikuti langah cepat Mela dengan kelabakan sendiri.
Be patient, Vanya... there is someone I want you to meet…” Mela masih merahasiakan, sampai mereka sudah berada di lapangan bawah. Mela malah semakin bersemangat menariknya menuju ke tempat dimana tim football sedang meluapkan kegembiraannya.
Mel! Where are we going….? I just….”
Ssssttt….questions are for later….just enjoy….”Mela semakin membuatnya penasaran, langkahnya semakin dipercepat setengah berlari kecil sambil menarik Vanya. Tapi…mengapa, mengapa arah kaki Mela mendekati…..HAH? GILAK LO MEL! MAU MALU-MALUIN GUE DI DEPAN BAGUS DAN SEMUA ORANG SATU STADION????
“Mela! Enough games! What’s going on???!”  nada suara Vanya sudah meninggi ketika jarak dua meter dari Bagus, Vanya bisa melihat punggung pujaannya yang ada nomor kaos 20 itu dengan jelas.
“BAGUUUUUSSSS….” Terlambat, Mela memanggil Bagus. Bagus menoleh, kemudian tersenyum dengan manis sekali melihat kedatangan Mela dan Vanya.
Hoi! Allow allemaal*” Bagus bersuara dalam bahasa nenek moyangnya Mela, kemudian Bagus mencium pipi Mela tiga kali, kanan-kiri-kanan. Seperti kebiasaan bangsa Belanda jika bertemu rekannya di suatu tempat. Mela memeluknya dengan erat. INI GILAK!!!! BENAR-BENAR GILAAAKKK!!!!
Hoe gaat het met jouw, Schaatje?*” Bagus memeluk Mela dengan mesra.
I knew you could do it, Gus! Ik ben zotrots van jouw!*” Mela bergelanyut manja di dada Bagus.

Oke deh…Helloooohhhh, subtitle please….. lokal banget bahasa Lo berdua! Tapi…tunggu dulu, Bagus bilang SCHAATJE tadi??? Apa kuping gue nggak salah denger??? Kalo cuma itu, paling nggak, gue tahu artinya dari Mela, Mela suka  bilang kata itu saat ditelpon cowoknya…kalau nggak salah artinyaa…..
HAAAHHHH?????? SAYAAAAANNGGGG????????????? Jadi….selama ini memang Mela selalu merahasiakan pacarnya dari Vanya, dia bilang pacarnya sedang kuliah di Australia. Ternyata, Mela menyembunyikan sosok asli pacarnya karena pacarnya di Indonesia, bahkan ternyata pacarnya ada sangat dekat dengannya. Tapi, tapi…mengapa Mela merahasiakan pacarnya sampai sebegitunya?? Dia memang sedikit tertutup untuk masalah percintaan. Wait, bukan itu masalahnya sekarang, dudulll…..!! masalahnya sekarang adalah, COWOK YANG ELO TAKSIR ITU PACARNYA MELA!!! Oh, my ghost!! You’re kidding! Come on….you must be joking Mel, right?? Ayolaaah, Mel…Lo pasti lagi  bercanda kan???

“Bagus, met mijn vriend*, Vanya…”  entah ngomong opo Mela dalam bahasa nenek moyangnya itu, tapi menyebut nama Vanya tadi.
Nya…He is the one I want you to meet, Bagus….” Mela menjelaskan maksudnya, siapa orang yang ingin dipertemukannya dengan Vanya tadi.
OH?? OK, out of the blue…santai aja, just shaking his hands and smile…..Vanya berusaha tersenyum dengan tulus, tapi dia merasa malah seperti senyum memaksa sekali. Mereka bersalaman, dengan mantap Bagus menyebutkan namanya. Vanya menyebutkan nama dengan lirih, hampir seperti tersihir tak percaya dirinya bersalaman dengan Bagus.

“Emm…Gus…?” Mela memanggil Bagus lirih.
Ja*…?” Bagus kembali beralih pada Mela.
Do you have a plan after all?” Mela masih bergelanyut manja di lengan Bagus.
Nee…mag ik helpen*, Mela schaathje?” Bagus tersenyum manis pada Mela. Huh, BELANDEE BANGEEETTT! Gue kagak ngarti, woi! Vanya hanya misuh-misuh dalam hati, merasa salah tempat dan malu minta ampun. Rasanya, kalau ada sarung saat itu, she never needed it more than she does now. Jelas dia butuh sarung buat nutupin mukanya, kalo bisa kayak maling-maling kampung yang lagi menyembunyikan identitasnya pas beraksi tengah malam gitu.
Come on let’s grab some to eat, maybe sandwich, panini or broodje vegetarisch… I’m starving” Mela berucap manja
Mijn excuse, dame*…saya chek agenda dulu ya?” Bagus menggoda Mela, mereka berdua tertawa cekikikan.
                Kebiasaan membuat janji dengan orang Belanda tidak bisa di waktu-waktu mepet, karena mereka pasti akan selalu menengok agenda mereka untuk memastikan tidak ada agenda hari itu. Dutch juga terkenal sangat on-time, bahkan sekalipun kita datang in-time di waktu yang dijanjikan, itu tetap dianggap KETERLAMBATAN. Tentu ini berkebalikan sekali dengan budaya Indonesian yang ngaret dan selalu injury time, hehe…
Oh, okay…gimme a minute, I have to come together with the team, You can go there in  front, I’ll meet You there” Bagus mencubit hidung  Mela dengan gemas sambil tersenyum renyah.
Oh….okay, and lemme to close my eyes! Its only my dream! And after I open my eyes, everythings gonna be ok….tanpa sadar Vanya mencubit pahanya sendiri, ADOOOW! SAKIT!, berarti dia tidak sedang bermimpi. MAMPUS KUTU, LO, NYA!!!

Malu? JELAS! Tidak perlu ditanyakan lagi, rasanya muka Vanya sudah berat untuk ditahan di depan. Keringatnya bercucuran, perutnya menjadi mulas dan mulas… bercampur-campur antara rasa ingin ke toilet dan ingin lari dari tempat itu, semua jadi satu. Vanya merasa malu dan hampir tidak bisa berkata-kata untuk meminta maaf pada Mela. Dia salah menyukai seseorang, bukan karena perasaan suka itu dilarang, tapi karena yang dia sukai ini adalah pacar sahabatnya sendiri! JELAS SALAH! Salah?? Apa Vanya bersalah? Toh, Mela sendiri yang tidak pernah cerita kepadanya, dan sekarang Mela mengajak Vanya untuk bertemu dengan Bagus, untuk apa? Untuk pamer kemesraan di depan Vanya kah??? Sial banget Vanya kalo sampai itu memang benar.
Doie, Bagus! Tot ziens!*” Mela memeluk Bagus sekali lagi dengan hangat.
                Nggak bisa! Gue nggak bisa terus di sini! Gue harus cepet-cepet pergi… setelah sampai rumah, gue akan cari penjelasan dan merangkai kata maaf ke Mela…Vanya mengambil keputusan cepat.
                “Mel, em…gue pulang duluan ya?” Vanya berkata cepat memohon ijin, saat Bagus masih ada di situ pula. Wajah Bagus tampak kebingungan menatap Vanya, yang ditatap semakin merasa malu dan ingin cepat-cepat meninggalkan lokasi itu.
                “Loh, Nya…kita kan belom makan…baru janjian ama Bagus juga…” muka Mela memohon.
                “NGGAK! Emm…maksud gue, gue ada urusan!” Vanya berbohong, bodoh! baru saja dia hampir berkata NGGAK MEL, GW MALU SAMA LO BERDUA!
                “Tap, tapi….urusan apa? Riweuh banget? Ini kan malam minggu, Lo bilang nggak punya acara sama siapa-siapa…Nyokap bokap Lo juga katanya nggak di rumah…” Mela masih belum mengerti.
                “Pokoknya gue ada urusan! Gue ada janjian ama….ama….em….co…cowok!” Vanya berkata dengan gugup. Aduh! Matik gue! Ketahuan bangeeeettt bo’ongnyaa, duduuullll!
                Mela malah tertawa ngakak mendengarnya, benar-benar ngakak, Vanya jadi tambah mati kutu. Si Bagus melihat Mela dengan mimik bingung.
                “Eh, Nyong! Emangnya urang teu’ ngarti…Lo itu yah, dari jaman jebrot juga udah jomblo! Mau ketemu cowok mana juga, lieur euy!” Mela tertawa ngakak sampai mukanya memerah.
                “MAU GUE KETEMU COWOK MANA JUGA BUKAN URUSAN ELO, ODONG!” Vanya meluapkan emosinya, tapi kemudian dia menyesal, Bagus kaget sepertinya ketika Vanya berkata dengan nada tinggi seperti itu. Tapi, Mela udah keterlaluan menghinanya tadi, di depan Bagus pula!
                “Eh…sorry, Nya…sorry…maksud gue…”
                “Quite! Gue pulang! Makasih dah diajakin ke sini!” Vanya berbalik meninggalkan lokasi itu.

                Dengan terburu-buru menahan air mata dan rasa malunya, Vanya berlari tanpa menoleh ketika sejumlah suara meneriakinya. Bukan hanya suara Mela dan Bagus, tapi banyak suara yang meneriakinya. Sudah cukup! Lo pikir teriakan Lo bakal bikin gue siap grak balik di tempat, Mel? Vanya bergumam sendiri dengan dirinya.

Namun, olala…ternyata semua berteriak bukan untuk menahan Vanya tetap tinggal di situ. Tapi untuk mengingatkan akan adanya sebuah…..

BRUUUKKK!!!
@#%$X3#&@$%8+/@&%#*


                Bola sudah menimpuk kepala Vanya dengan keras. Seorang supporter menendang bola itu tadi untuk meluapkan kegembiraannya. Ketika Vanya melintasi pinggir lapangan, bola itu melayang ke arahnya, semua orang meneriakinya untuk menghindar, tapi Vanya tidak menggubris, dan….tumbanglah dia….

***



                Vanya membuka mata dengan berat, kepalanya terasa nyut-nyutan dan pusing sekali untuk bangun. Dilihatnya sekelilingnya, ada beberapa penampakan di situ, tapi masih samar-samar, bayang-bayang membuat pandangannya menjadi tidak jelas, kepalanya masih terasa pusing. Oh, jadi gue tadi mimpi? Pheeww…syukurlah kalau gitu….berarti gue nggak perlu ngerasa ma…


                “Nya…Lo dah sadar??? Syukur dehhh….gue takut Lo gegar otak tadi! Bolanya kenceng banget ngenain kepala Lo…sakit banget ya? sampe Lo pingsan gitu…” suara yang amat dikenal Vanya terdengar cemas.
                Vanya berhasil melihat dengan jelas, MELA! Ohmaigat! Berarti ini bukan mimpi…adduuuhhh, gue pengen pingsan lagi aja deh rasanya! Mamiihhhh…..toloooooonnngggg!!!
                “Nih, air putih, diminumin dulu, Mel…” Bagus mendekat sambil membawa segelas air putih
    Sial! Ternyata gue masih ada di tepi lapangan!


                Tak berapa lama, tiga orang remaja sudah duduk dengan di sebuah sudut kafe kecil, beberapa hidangan ada di hadapan ketiganya. Mela bersuara nyaring diselingi tawa Bagus yang duduk di sebelahnya. Vanya duduk di depan mereka berdua, dan merasa salah tempat. Bodohnya, dia harus menyaksikan kemesraan Mela dan Bagus di depan matanya langsung! Tadi, Mela menceritakan perihal jatuh pingsannya Vanya hingga akhirnya Bagus mentraktir mereka berdua di kafe itu, sebagai perayaan kemenangan timnya, sekaligus untuk memulihkan pusing kepala Vanya akibat bola tadi. Vanya merasa konyol hari itu, sungguh di luar dugaan dan harapannya semua. You are in a big trouble, Vanya! Ingin berlari dari kafe itu rasanya.
                “Oya, Nya…dari tadi Lo diem aja? Masih pusing, Neng?” Mela beralih perhatian kepada Vanya.
                “Lo nggak lihat? kepala gue benjol nih!” Vanya sedikit sewot.
                “Tapi enak kan? Jadi kenal sama Bagus?” entah bermaksud meledek Vanya atau bagaimana Mela berucap sambil melirik Bagus.
                Your head bald! Vanya mengumpat dalam hati.
“Enak aja, makan sono tuh bola!” Vanya mendengus kesal sambil menyeruput hot cappucinno-nya.
                “Deeuuh, galak pisan euy, Neng geulis! Sorry, sorry…” Mela nyengir saja.
                “Jadi, Gus…ini temen gue yang sering kita ceritain itu…lucu kan dia?” Mela berpaling pada Bagus. Hah? Lucu? Lo kate gue badut kayangan! Apaan lagi, kita ceritain? emang mereka suka ngobrolin tentang gue?? Kan Bagus baru kenal gue barusan? Vanya mendengus lagi.
                “Iya, sekarang aku udah kenal langsung orangnya. Thanks, Schaatje…” kata Bagus sambil tersenyum manis menatap Vanya dengan dalam, Vanya jadi serba salah tingkah. Apa pula maksud nih orang bilang makasih ke ceweknya karena udah ngenalin gue ke dia?
                “Lo pikir gratis, Meneer*? Nee…” Mela pura-pura beringsut dari duduknya, memandang ke arah berlawanan.
                “So?” Bagus bingung, tapi sudah jelas yang paling bingung di situ adalah Vanya! Maksud Mela paan yah? Ngenalin gue ke Bagus, dan bilang nggak ada yang gratis? Ouchh…sounds cool! Great scenario!
                “Borrel? Spaghetti? Pannekuk ala Oma?” Bagus tertawa sambil bertanya.
                “You know me better that I thought!” Mela mengerlingkan matanya dengan genit.
                “EH, ONCOL-ONCOL SUKABUMI! LO BERDUA PIKIR, GUE PATUNG DI SINI, HAH?” tiba-tiba Vanya bersuara dengan nada altonya. Mela dan Bagus jadi tersadar, mereka berpandangan dan beralih perhatian kepada Vanya yang sudah mulai tidak bisa menahan emosinya.
                “Onze excuse voor uw ongemak*…Beib…” Mela mulai berkata serius
                “Ngomong ama panci! Lo pikir gue ngerti bahasa moyang Lo! Please deh ya! Di sini nggak cuman Lo berdua! Atau Lo emang sengaja biar gue bilang permisi gitu?” Vanya berkata dengan otot lehernya yang mulai terlihat.
                “Bukan gitu, Nya…gue…” kalimat Mela terputus oleh semburan emosi Vanya
                “Apa? Lo bilang nggak ada gratisan ngenalin gue ke Bagus? Maksud Lo apaan sih, Dul? Gue udah cukup ngalah dan diem ya? Terserah Lo mau bilang gue bawa-bawa SARAK atau SARAP, tapi gue Jawa Solo yang punya batas sabar juga!”
“Tapi, Nya…gue cuma…” belum sampai Mela menjelaskan, Vanya sudah memotongnya lagi.
Stop it! You don’t have to explain! I know everything!”
                “You do?” Mela bingung. Nampaknya Vanya sudah sangat marah besar padanya.
                “Emm…Vanya…ini bukan salah Mela kok, ini salahku, aku yang minta Mela ngajak kamu nonton final tadi…” Bagus menyela, Vanya tambah melototkan matanya kepada Mela.
                “Ohhh,…,jadi Lo dah tahu dari awal kan mengenai tulisan di buku gue? Bukan kemaren pastinya? Selamat ya Mel…LO SAMA PACAR LO INI, udah berhasil bikin gue malu! I should say that I admire your sense of humor! So, what are you trying to tell me, Mel, that you want to make me feel shy again? But, sorry, I’ve to go! ” Vanya beranjak pergi dari duduknya, namun dicegah Bagus dan Mela.
                “Vanya…tolong dengerin aku dulu…kamu salah sangka….aku dan Mela itu…” Bagus memegang tangan Vanya erat agar Vanya tidak pergi. Vanya tidak menggubris sampai akhirnya Mela berteriak,
                “GUE SAMA BAGUS ITU SODARAAN, DODOOOLLL!!! Kita satu darah moyang di Belanda sonoh! Oncoool….!” Mela memotong dengan cepat dan blak-blakan.
Giliran Vanya yang terbengong-bengong heran dan merasa bodoh. Benar-benar bodoh dan kaku seperti patung! Ternyata mereka berdua BERSAUDARA??? Pantas saja, dari tadi si Bagus fasih ngomong bahasa moyangnya Mela…. BIG NO AGAIN, VANYAAAAA!!
                “Jadi…Lo berdua…sepupuan gitu?” Vanya berbalik dan bertanya dengan polosnya
                “Jelas lah! Malu bertanya, RUGI LO! Odong!” kata Mela sewot sambil mengacak-acak rambut Vanya.
                “Trus, maksud nggak ada yang gratisan tadi apa?” Vanya masih bertanya dengan polos.
                “Itu…biar gue yang jelasin…” Bagus bersuara sambil melihat ke arah Mela, Mela mengangguk. Drama apaan lagi sih ni berdua! Nggak lucu deh! Bagus memegang kedua tangan Vanya dengan erat.
                “ Vanya…aku yang meminta tolong ke Mela untuk ngajak kamu datang, karena aku ingin kenal sama kamu… Aku sama sekali nggak ngerti tentang buku catatan atau apalah yang kalian maksudkan tadi. Yang jelas, aku ingin kenal kamu sudah lama, semenjak awal ketemu kamu di Lab Bahasa, kebetulan kamu jalan sama Mela waktu itu, jadi aku sering nanya-nanya ke Mela soal kamu. Sungguh Van, aku sayang kamu, walaupun kita baru kenal resmi sekarang. Tapi, aku sudah mengagumi kamu diam-diam…makanya, aku beranikan diri lewat Mela untuk kenalan sama kamu…”
                “Whaattt??? You must be joking!” Vanya melongo sekaligus melambung perasaannya tak percaya apa yang barusan didengarnya.
                “I’m serious, Vanya…all I know…is that I love You…” Bagus tiba-tiba berkata sesuatu yang membuat Vanya shock! Bagus ngomong cinta sama gue??? Hah? Mimpi ape gue semalem?? Mimpi jadian ama Nicholas Saputra aja nggak!
                “Kalau kedekatanku sama Mela kamu salah tafsirkan, aku bisa jelaskan, aku dan Mela itu satu Oma, ya Oma kami yang masih ada di Belanda sana. Jadi, kami sedikit ngerti bahasa sana, walaupun nggak fasih, karena setiap tiga tahun sekali kami berkumpul di tempat Oma. Kedekatanku sama Mela ya sama kayak ke adikku sendiri… Mungkin agak aneh, tapi ya…karena kami sepupu yang kompak. Jadi, jangan salahkan Mela untuk ini….dan…mungkin terlalu cepat aku bilang…tapi, sungguh, aku…aku ingin menjalani semuanya sama kamu, Vanya…” Bagus menatap Vanya meminta jawaban.
Vanya memandang Mela yang tersenyum dan mengangguk padanya.
                “Anything lah for si akang…” Mela bersuara mengejeknya


***


                Hari itu menjadi hari teraneh, dan paling membahagiakan untuk Vanya. Tidak menyangka, dia bisa pacaran sama sepupu dari sahabatnya sendiri. Vanya tersenyum dalam hati, dulu dia berfikir, sosok Bagus is too perfect to be true…tapi, sekarang, semua itu memang nyata ada di hadapannya. You just have to believe in yourself! Kalau ada pepatah yang bilang, blessed is he or she that learns to admire, but not to envy, ternyata memang benar adanya. Lucky? Hmm…maybe, hehehe… J


Note:
wat zeg jee                                                         : apa katamu
TM                                                                         : Technical Meeting
Hoi! Allow allemaal                                         : Hallo semuanya
Hoe gaat het met jouw, Schaatje             : Lama nggak ketemu kamu, Sayang
Ik ben zotrots van jouw                                : Saya bangga padamu
Met mijn vriend                                                : Kenalkan ini temanku
Ja                                                                            : Ya
Nee...mag ik helpen                                        : Nggak, ada yang bisa saya bantu
Mijn excuse, dame                                          : Maaf, nona
Doie,  Tot ziens!                                                 : Baiklah, sampai ketemu
Meneer                                                                 : Tuan
Onze excuse voor uw ongemak                 : Maafkan kami atas segala ketidaknyamanan ini

EPISODE-EPISODE KOSAN KEMBAR (Periode Perkenalan Tokoh)

-->
EPISODE-EPISODE KOSAN KEMBAR

Perkenalan Tokoh
  1. President, ramah, kolektor mobil klasik, sudah dianggap sebagai kepala suku di kawasan kos kembar, tergila-gila ma Elvis Pressly, keunggulan selalu gokil dalam situasi dan kondisi apapun. 
  2. Vice President, gaul abies, selalu sibuk dengan jadwal renang, fitness, arisan, suka hunting model fashion terbaru, dan sedang merintis pendirian butik (tapi menurut sarannya jubir ntu butik biar unik n beda ma yang laen kudu jual baju-baju ala Rhoma Irama githu…..ga tau deh doi bakalan setuju pa ga ma ide gilanya si Jubir, gw sih berharapnya gak).   
  3. Jubir, dijuluki jubir karena doi selalu ingin tampil bicara mewakili siapapun terutama Vice President, faktanya emang dia adalah tangan kanan vice president, keunggulan: ilmuwan resep cz doi selalu kreatif meracik bahan-bahan yang ada menjadi hidangan istimewa di warungnya vice president, tabiat buruk: merupakan cowok dangdutan yang kurang gentle cz doi selalu menutup-nutupi keberadaan si Mimin (istrinya yang ditinggalkan di Kampung Halamannya Kudus) dengan majang status complicated di FB,, sok ngerasa update banget sama dunia perFB-an. Punya rasa percaya diri yang luar biasa dan bercita-cita menjadi the next Rhoma Irama (maw jadi saingannya Ridho Rhoma kayaknya nih).  
  4. Senior; nama asli sih berry. Tapi doi mengklaim sebagai orang yang paling senior disekitaran kosan kembar. Emang sih secara pengalaman dalam dunia perkuliahan gw gk da apa-apanya, bayangin aja doi dah menyandang gelar kebanggan sebagai mahasiswa ugm dari jamannya reformasi baru bergulir mpe sekarang belum lulus juga. Dalam kesehariannya doi uda kayak motivator aja, klo sampe bikin talk show di warungnya Vice  President, para listenernya (yang tak laen adalah temen-temennya sendiri) gak bakal bisa berpaling ke hal-hal lain, kushu’ banget men!!! buat ngedengerinnya melebihi tahlilan peringatan 100 hari berpulangnya…., kayaknya dia bisa jadi pak Mario teguh masa depan, hobby: makan, jalan-jalan, bermasalah dengan kelulusan karena dia beranggapan buat masuk ugm tu susah mkanya dia pengen berlama-lama menikmatinya… Sweet memories untuk urusan percintaan tatkala berpeluk mesra dengan pohon yang kalau diukur-ukur diameter pohonnya masih kalah ma diameter doi punya body. Na’u dzubillahi min zaliq 
  5. Vice, berpikiran radikal, gokil abies, salah satu pendukung teori senior bahwa masuk ugm tu susah jadinya kenapa mesti cepet-cepet ninggalinnya ha..ha, Ahli dalam urusan perbengkelan.
  6. Gikun, relatif pendiam, gak banyak ngomong, secara face mirip ma adek gw….salah satu kekurangan gikun walaupun kata temen-temen kos gw dia ntu lumayan ganteng adalah gigi yang berwarna emas dan pipi kayak sinchan (gak simetris alias gede sebelah).
  7. Idol, temennya senior yang suka TP-TP (a.k.a tebar pesona tapi pas-pasan), diidolain  sama temen gw Nilo si tatapan maut& Berisik sang biduan aduhaiiiii ,,,
  8. Kibong, dulu dia cuek banget ma pacarnya sampe-sampe kalo pacarnya datang nyamperin dia, ditinggaltidur coba,,,tapi perlahan keanehan terjadi sejak pacaran ama si TOA (suaranya cukup indah bagaikan suara adzan dari TOA mesjid sebelah kampong) dia jadi care banget ama ceweknya si TOA itu…
  9. Nilo si tatapan maut,,, kamarnya penuh sama tulisan-tulisan penyemangat tapi minus dalam pelaksanaan, terlalu cinta akan kampong halaman makanya lebih banyak di rumah dari pada kuliah, selalu tertarik sama brondong, terlalu baik klo ngasih point kegantengan seseorang. So, Noe gak pernah percaya kalau ada info orang cakep dari Nilo karena menurut Noe pandangan Nilo tentang standar kegantengan selalu salah. SSsssst kabar angina ni sekarang doi lagi usaha maksimal buat meruntuhkan hati seorang brondong di kapung halamannya. Siapakah gerangan lelaki goblok itu??????
  10. Noe, temen sekampus gw, perfeksionis kalau dalam urusan kerjaan, termasuk golongan cewek baek-baek, tergila-gila ama cowok yang berkacamata, rajin, tapi paling gak ngurus soal keadaan kamar, selama doi masih betah buat nempatin doesn’t matter about it, satu hal lagi baik hati. Selama ini menjadi tangan kanan ibu kos walaupun sebenarnya dia juga tidak berbahagia dengan jabatan itu. Ga tawu kenapa akhir-akhir ini doi mulai keranjingan urusan cinta. Puber kali yaaa……
  11. Ho-Ho, walaupun kurus tapi doyan makan, sumber kesejahteraan anak-anak kos cz selalu punya cadangan makanan, ngomong sesekali tapi cukup efisien jelas padat singkat dan langsung tepat sasaran. Satu keanehan yang terjadi setelah Hoho kebanyakan gaul ama adek gw si dudutz, Ni anak jadi makin medhok. Heran deh kok bisa begitchu?????? adek gw kan anak padang,,kenape hoho malah jadi medhok selama menjalin hubungan ama doi.
  12. Berisik sang biduan aduhai, paling suka nyanyi (exactly dangdut as the music of my country) tapi jangan harap syairnya familiar ama telinga cz selalu diaransemen ulang ama dia, satu-satunya genre pop yang dia suka cuma lagu-lagu yang dibawain ma ada-band, itupun karena pesona sang vokalis bukan karena karya-karnyanya, suka bersih-bersih, dan selalu ceria. 
  13. Additional Player, dudutz ne tokoh bakal lw temuin di  chapter-chapter selanjutnya. Itupun kalo lw pada berbaik hati buat baca ni chapter perdana. Dengan kata lain, nasib dudut dalam ni cerita ada di tangan lw pada.
Tapi gw kasi bocoran aja ni tabiatnya dudut …..heboh rame, multi talent, pemberani tapi kadang-kadang mellow abies,,,,doyan makan dan mengklaim dirinya sebagai dewa.
  1. Toet
Dudutz said…”:
Satu hal yg musti diwaspadai sama ne tokoh utama dalam edisi ini, jangan ketipu ma muke palsu nya “pendiam ,lugu ga jelas cm topeng “ coz klo doi dah smpe ngomong TOA pun bsa kalah saing,……
dua jangan harap pagi2 lu bkal dpet ketenangan, grasa-grusu doi yg  selalu telat udah pasti ngerusak sakralnya pagi cerah lo mana tiap pgi dia kudu HORMAT SENIOR dulu, pdahal ma dosennya aja kgak pernah hormat

  1. “inisial” sorry men… bwat ne orang infonya ga bsa d share banyak, byangin aja bwat mecahin sape nme doski sebenarnya gw mumet 7 turunan, ampe semua  rangkaian sandi n symbol yang ada di dunia ini dah gw udel2. Ternyata eh ternyata nma ntu org cma “1 huruf” doank…….point penting bwat ne cowok, percaya ato gak muka bulat yang doski punya dah kayak pellet, sampe-sampe temen-temen kosan gw terkesima and  terpesona abiessss. Si bersik sang biduan aduhai aja mpe nekat buat katakan cinta ma doi secara terang-terangan.
ajaib kan pesonanya……atu lage neh, doski punya cashing seh rapi, tapi itu tampak luar doank, klo urusan kamar auk deh, gana-gananya  sebelas dua belas ma special room of noe n tiga belas empat belas ma kehidupan gw…..alias berantakan mampus…



Sebagian Capture Novel by Me :)

Sebenarnya.. saya kadang menulis novel untuk memuaskan passion saya dalam menulis dan berimajinasi saja. Belum untuk sesuatu yang profesional. But, I'm proud with my novels :p

Check this out capturannya... :)




Thursday, July 19, 2012

Big Two

-->
JAM DUA?? Haduuuuuuhhh, mampus gue telaaaatttt! Mana ada tamu orang manca yang hari ini mau datang ke sanggar lagi! Semua ini gara-gara cowok sialan ini yang udah nabrak gue sampai bikin gue bonyok kayak gini! Huh!
“Gue masuk rumah sakit gara-gara Lo tahu! Sekarang Lo mau pergi gitu aja? Sopan yaaa… helooooh, biar semua karma bakal balik ke keluarga lo!”
“Maksud Mbak apaan?”
“Lihat ya entar! Kalau cewek anggota keluarga Lo sekarat di rumah sakit kayak gue gini, habis ditabrak orang dan ditinggal pergi gitu aja! Rasain yang lebih pedih dari gue!”
“Loh, Mbak kok jadi nyumpahin mama saya sih? Mbak juga yang pakai lari-lari, udah tahu ada mobil kenceng jalan tadi!”
“Oh…jadi maksud Lo, gue yang salah gitu? Mata Lo tu yang perlu diperiksain! Nggak lihat tuh traffic signs tanda penyeberang jalannya ijo?” seorang wanita muda terkapar di sebuah ranjang putih berbicara dengan nada tinggi, bekas luka yang ditutup kain kasa dan plester ada di lutut, siku, dagu, dahi dan kepala bagian samping kiri. Dari seluruh lukanya, terlihat luka di bagian dahi yang paling parah sepertinya.
                “Bukan gitu, Mbak…saya tadi udah lihat itu warnanya ijo, tapi karena udah nggak ada yang nyebrang lagi, ya saya tancap gas…lagian Mbaknya pake lari tiba-tiba, ya mana saya tahu” seorang cowok berpenampilan stylish berdiri di samping wanita muda itu tadi, dari cara bicaranya terkesan egois
                “Lo pernah disekolahin nggak sih? Semua traffic light dimanapun, kalau tanda ijo, itu artinya jalan, dan gue nyebrang di saat lampunya masih ijo! Karena itu traffic signs buat para penyeberang jalan!” wanita muda itu tampak meringis sambil memegang kepalanya yang terasa pening, dia mencoba bangkit dari ranjangnya dibantu seorang suster muda yang hanya geleng-geleng mendengar pertengkaran kedua orang yang ada di dekatnya.
                “Iya, udah…maaf Mbak, saya ganti rugi semua biaya rumah sakit ini deh, dan…masalah kayak gini nggak usah diperpanjang ke kantor polisi segala ya?” cowok tadi berbicara dengan nada dilunakkan, tapi masih terlihat arogansinya.
                “Huh! Lo  takut kan kalo gue lapor polisi? Ujung-ujungnya aja Lo ngaku salah!” kata si wanita muda dengan mendengus.
                “Eh, Mbak, saya bayar ganti rugi rumah sakit ini bukan karena saya ngaku salah, tapi sebagai rasa kemanusiaan aja…” cowok itu kembali bersuara dengan nada tinggi.
                “WHAATTT??? Makan tuh uang buat rasa kemanusiaan Lo! gue nggak butuh! Gue juga punya kewajiban dan hak sebagai warga negara untuk penegakan hukum yang tegas!” berkata begitu si wanita muda sambil bergegas pergi ke bagian depan dengan jalan terpincang.
Ada tulisan administrasi Unit Gawat Darurat. Si cowok tadi buru-buru mengejarnya, sambil gugup. Ketika wanita muda tadi mengeluarkan dompetnya untuk membayar tagihan di depan administrasi, si cowok tadi langsung menyerahkan sejumlah uang dari dompetnya pula, diletakkan di depan petugas medis.
                “Sudah, Mbak…pakai ini saja. Ini cewek saya, saya yang bertanggung jawab sepenuhnya.” kata cowok itu berubah menjadi manis di depan petugas. Ancaman tadi cukup berlaku juga ternyata.
                Whaattt???? CEWEK SAYA? Batin si wanita muda dengan mendengus kesal, tapi diputuskannya untuk tidak berdebat di depan petugas medis UGD itu. Dengan jalan terseok-seok, dia buru-buru keluar dari UGD membawa seplastik obat, saat si cowok masih sibuk di depan administrasi. Celana jeans wanita itu terpaksa digunting karena lukanya di lutut yang perlu penanganan. Wanita muda itu menuju ke tempat pemberhentian angkot. Cukup lama menunggu, tiba-tiba sebuah mobil Terrios hitam menghampirinya. Seorang cowok turun dari balik kemudi, cowok yang berdebat dengannya di ruang UGD tadi.
                “Mbak, sebagai rasa permintaan maaf saya, biar saya antar Mbak pulang…maaf dengan kata-kata saya di dalam tadi. Pikiran saya sedang sangat kacau, ditambah saya panik karena menabrak orang…maaf Mbak, semoga Mbak masih membuka pintu maaf untuk saya” cowok itu memintanya naik ke mobil di depan banyaknya penunggu angkot dan penjual warung yang memperhatikan percakapan mereka.
Akhirnya ngaku juga nih cowok kalo dia yang salah! Huh! Dari tampilannya sih kayak anak borju, tapi usianya pasti di bawah gue! Ya udahlah, dia udah mencoba berbuat baik, apa salahnya gue terima. Wanita muda itu akhirnya menerima tawaran si cowok. Mobil melaju menuju ke alamat yang disebutkan si wanita muda.

***
Bandara itu penuh dengan para passangers yang keluar dari pintu kedatangan, disambut beberapa keluarganya dan mungkin juga sopir pribadi. Dari kejauhan, seorang wanita mengenakan jas merah, berwajah manis, dengan rambut yang baru saja dipotong pendek nampaknya, dicat warna plum segar, berjalan keluar di antara penumpang pesawat kedatangan dari Eropa yang baru saja landing di Indonesia beberapa saat yang lalu. Seorang lelaki bertubuh tegap, dengan setelan jas rapi telah menunggunya di depan. Wanita itu tersenyum dengan penuh sumringah, menghampiri lelaki yang telah menunggunya tadi.
Hey….Lady in red!” sapa lelaki tadi sambil tersenyum lebar, si wanita langsung menghambur berlari kepadanya, mereka berpelukan agak lama.
“Hmm…wajah, masih tetap sama, rambut masih seperti sapu ijuk, yaa…walaupun dah rapi dipotong sih, emm…badan tambah berisi, tinggi masih tetap tinggian kamu… emm…something else?” wanita itu mengamati lelaki di hadapannya sampai rinci dari atas ke bawah.
“Tambah rapi ya sekarang? Terlihat dewasa…hehe” wanita itu tersenyum hangat dengan penampilan lelaki di hadapannya, ya, dia sudah bekerja di salah satu LSM Internasional yang bergerak di bidang kehutanan, jadi sudah pasti sering wira-wiri ke luar negeri, pikir si wanita.
“Kamu yang terlihat tambah segar juga…dan tambah semakin de-wa-sa…” lelaki itu menanggapi singkat, disambut tawa renyah keduanya.
Rupanya dua tahun memisahkan mereka, membawa perubahan ke arah yang lebih signifikan. Tidak menyangka lelaki yang berpenampilan rapi itu dulunya tipe lelaki urakan yang berpenampilan gaya anak muda yang termakan pergaulannya. Gaya bicaranya yang cool juga perlahan mulai terbentuk, dulu, hanya kata-kata ngawur dan guyonan yang sering keluar dari mulutnya. Pembawaannya yang lebih kalem juga mulai nampak jelas. Hmm…wanita itu sangat bersyukur dengan segala perubahan yang ditinggalkannya selama dua tahun. Terbayang juga bagaimana perubahan yang menarik di keluarganya setibanya di rumah nanti. Indonesia…semuanya, sangat membuatnya rindu, setelah dua tahun di Eropa. Mobil SUV milik lelaki itu meninggalkan bandara Soekarno-Hatta dengan kecepatan sedang.
“Rencana kemana setelah ini?” tanya si lelaki tanpa menoleh, tapi dari nada bicara dan raut wajahnya menunjukkan perhatian dan kegembiraan tersendiri.
“Maksudnya? Kerja?” si wanita tadi bertanya memperjelas maksud dengan menoleh pada lelaki yang tengah serius menyetir itu. Si lelaki tersenyum.
Pheeeww…masih belum tahu aku…” jawab si wanita sambil mengembuskan nafas
“Kenapa nggak apply ke Deplu aja? Kamu cocok jadi Diplomat aku rasa…” si lelaki menoleh ke spion karena dia hendak membelok ke arah kanan.
“Masa sih? Aku nggak yakin malah…” si wanita menjadi merona malu.
Hla wong dari cara bicaramu yang ceplas-ceplos galak setengah mati dari awal ketemu dulu saja udah jelas bisa ketebak kok! Kamu itu pinter ngeyel!” kata lelaki tadi, membuat wanita itu terbahak-bahak, dia jadi teringat bagaimana dulu pertemuannya pertama kali dengan lelaki itu.
“Modal ngeyel kan belum cukup pantas untuk jadi Diplomat…” wanita itu tersenyum geli sendiri.
“Tapi aku serius, bahasa Inggrismu lancar, bahasa Belanda kamu kuasai, Indonesia apa lagi. Pinter di bidang seni dan budaya…kurang apa coba? Kurang berani aja kamu nyoba peruntunganmu” kata lelaki itu akhirnya serius lagi.
“Kamu yakin aku bisa?” wanita itu kini bertanya juga dengan serius.
“Pertama, keyakinan kepada dirimu sendiri dulu. Baru kamu nanya aku, kalau aku sih…selalu yakin dengan bakat dan peruntungan yang dimiliki setiap orang” kata-kata lelaki itu membuat si wanita terkesima, sejenak dia memandang lelaki di sampingnya, kemudian tersenyum.
Mobil yang mereka tumpangi sudah melaju di jalanan tol kota Jakarta yang semakin padat…

***
“Selama ini kita nggak jadian kok, gue sama Ricky cuma temen deket aja. Lagian, gue kan maen-maen aja sama dia. Lumayan lagi, ada yang antar-jemput tiap hari ke kampus!” seorang cewek dengan dandanan fashionable, rambut diwarna pirang dan berwajah cantik berkata dengan nada mengejek. Di hadapannya juga duduk beberapa cewek yang tampilannya juga 11:12 dengan cewek tadi.
“Gilak Lo Len! Udah berapa cowok Lo kadalin?” tanya salah seorang dengan disambut gelak tawa yang lain.
“Yaahh…lumayan lah kalau dibuat satu list, kayak daftar menu di restoran gitu…” jawab cewek yang pertama tadi, gelak tawa renyah bergema di depan ruang kuliah di salah satu kampus swasta ternama di Jakarta.
“Tapi, sampai kapan Lo mau kayak gitu terus ama Ricky? Kasihan juga sih tu anak. Gue lihat, dia cinta gila gitu sama Lo…” salah satu temannya bersuara juga.
“Hmm…belum tahu sih, tapi, mungkin dalam waktu ini masih gue pertahanin, ya…habis, si Renald kan baru pulang dari Aussie empat bulan lagi. Bete dong gue sendirian di sini, mana entar mesti naik taksi kalo kagak ada sopir antar-jemputnya!” jawaban cewek itu membuat tawa ngakak teman-temannya pecah, sahutan demi sahutan terjadi di situ.
Tanpa mereka sadari, seorang cowok menguping pembicaraan mereka dari tangga yang ada di dekat tempat cewek-cewek itu berkumpul. Wajah geram menahan amarah yang meledak nampak jelas di muka cowok itu. Mukanya memerah hingga otot-otot tangan yang sedari tadi menggenggam erat terlihat jelas juga. Sudah tidak tahan dengan ocehan kampungan cewek-cewek itu, si cowok keluar langsung berdiri di hadapan mereka.
“Ri…Ri…Ricky??!!” suara cewek yang rambutnya dicat pirang tadi tampak kaget, wajahnya seketika pucat pasi, teman-temannya pun tak kalah pucatnya. Mereka kaget karena tiba-tiba cowok yang diobrolin ada di hadapan mereka.
“Lo, udah lama datengnya? Biasanya Lo nelpon gue dulu kalau dah nyampe depan…gue…gue keasyikan ngobrol kayaknya, sampai nggak tahu Lo datang…” cewek itu masih berusaha sok manis
“Udah ngobrolnya?” tanya cowok bernama Ricky tadi dengan dingin, matanya setajam tatapan elang yang siap menerkam mangsanya.
“U,u…udah kok, udah, hehe…jadi, em…kita pergi shopping sekarang ya? Ya udah gu…” belum sempat cewek tadi meneruskan kata-katanya…
PLAK
@$#%&!?/%#!@&#
Tamparan keras menyambar pipinya hingga membuat cewek itu terjatuh, bibirnya berdarah.
“MURAHAN!” Ricky berkata dengan nada tinggi, semua yang ada di situ hanya shock melihat Ricky menampar cewek  tadi.
“Heleenn….” Teriak beberapa sahabat cewek itu tadi berusaha membantu cewek bernama Helen berdiri. Muka Helen memerah antara malu dan menahan mau nangis karena kesakitan. Seluruh mata yang ada di dekat lokasi itu memandanginya.
“Ri…Ricky…gue…gue, kenapa Lo nampar gue sih?” Helen masih berusaha bersandiwara.
“KAMPUNGAN! SANDIWARA LO KAMPUNGAN TAHU NGGAK??!! MURAHAN!!!” Ricky berkata dengan nada tinggi sambil menunjuk muka Helen.
“Maksud Lo ap…ap…apa….gue nggak…nger….” Helen berusaha menyentuh kaki Ricky.
“DIEM LO! JANGAN SENTUH GUE! KALO COWOK, UDAH GUE BOGEM MUKA LO ITU SAMPAI RATA!”
“Dan mulai sekarang… Lo! jauh-jauh dari hadapan gue! It’s over NOW!” Ricky berkata dengan nada dingin, kemudian berbalik dengan cepat menuju mobilnya yang diparkir di parkiran bawah. Semua mata di kampus itu melihatnya dengan tatapan entah iba, entah bingung, atau malah mungkin dukungan. Tapi Ricky tidak peduli. Dia melajukan mobilnya dengan kecepatan tinggi, meninggalkan kampus Helen, cewek sebayanya yang telah merendahkan harga dirinya tadi. Tamparan yang sepadan untuk harga dirinya yang tinggi. Tanggal dua Mei yang memang menjadi Hari Pendidikan Nasional, kini benar-benar menjadi hari pendidikan yang nyata baginya dalam hal urusan memilih betina! Huh!

***
“Aku nggak ngerti kenapa kamu ngajak aku ke sini, Nis…” seorang lelaki bersuara pelan memecah kesunyian, di sampingnya seorang wanita manis terdiam tanpa suara. Hanya menikmati hembusan angin laut dan suara deburan ombak Pantai Anyer.
Just enjoy…aku sedang ingin menikmati suasana  di sini saja, sama kamu…” wanita itu menjawab tanpa menoleh, tapi dari tatapannya yang lurus ke depan menyimpan beban yang berat, yang tak bisa diungkapkannya.
“Kamu cinta pantai banget yah?” lelaki tadi bertanya dengan senyum renyah
“Kamu seperti kenal aku baru setahun saja…” si wanita menjawab juga dengan senyum, tapi senyum yang berat. Lalu keduanya terdiam lagi, hening.
                Lelaki itu merasa ada yang aneh dengan wanita di sampingnya, wanita bergelar SIP, fresh from the oven itu. Dia mengingat lagi bagaimana, dua minggu yang lalu mendampingi wanita itu wisuda. Bersama keluarga dari si wanita, dia berfoto bersama mereka, mengenakan kemeja terbaru yang sengaja dibelinya untuk acara wisuda si wanita. Pakaiannya yang sehari-hari di pakainya di kampus, tidak mungkin dia pakai di acara wisuda si wanita.
“Ki…” wanita itu bersuara pelan, si lelaki menoleh dengan menebak-nebak dalam hati, pasti wanita di sampingnya itu tengah menyimpan sebuah beban yang berat untuk dikatakan, tapi apa?
“Aku…aku…aku keterima beasiswa ke Jerman…minggu depan aku harus berangkat…” wanita itu akhirnya berkata dengan lepas. Tatapannya masih kosong ke depan menunggu reaksi lelaki yang duduk di sampingnya.
How great that is! Selamat ya, Nis…! Aku turut bangga dengarnya!” lelaki tadi dengan ceria mengacak-acak rambut si wanita yang memang sudah acak-acakan tertiup angin.
“Tapi beasiswa S2, kita akan pisah dua tahun…” nada suara wanita itu terdengar berat. Si lelaki tidak bersuara sejenak, mengambil nafas agak dalam, lalu bersuara,
“Hanya dua tahun ini…”
“Bukan hanya! Ini udah kepisah berapa negara!” potong si wanita agak bernada tinggi.
“Teknologi kan sekarang maju, Sayang… Apalagi aku dengar, Jerman juga termasuk salah satu negara yang akses internetnya paling cepat, nggak usah khawatir ya?” si lelaki menenangkan dengan merangkul pundak wanita itu. Si wanita merebahkan kepalanya di bahu kiri lelaki.
“Aku berharap…semua yang di sini masih menunggu aku dengan sabar…” wanita itu bersuara pelan.
“Menunggu dengan harapan, kamu pulang dengan gelar Master di tangan…” si lelaki menambahi kalimat dengan senyum mengembang. Keduanya kemudian terdiam tanpa suara….

***
Di sebuah kafe kecil, musik klasik mengalun, dengan hiasan beberapa lampu kecil yang menambah kesan romantis tempat itu. Sepasang muda-mudi duduk di salah satu meja, pembicaraan mereka sangat serius.
“Kamu serius?” si perempuan berkerut dahinya.
“Aku serius, sangat serius… mungkin kamu menganggapku masih dalam saat bercanda, belum waktuku untuk serius. Tapi aku benar-benar serius…” yang laki-laki menyodorkan cincin dalam kotak merah kecil kepada perempuan itu tadi.
“Tapi…kamu nggak malu sama teman-teman kamu kalau mereka tahu nanti?” si perempuan bertanya lebih mendalam.
“Terserah menurut mereka apa, tapi bagiku ini wajar, sangat wajar… Jadi, apa kamu mau menerimaku?”
“Emm…” si perempuan bergumam dengan bimbang. Ternyata mereka sedang dalam adegan menyatakan cinta. Si lelaki menyatakan perasaannya kepada si perempuan dengan sebuah cincin perak nan cantik.
“Dua tahun bagiku bukan masalah utama, karena semuanya tidak ditentukan dari itu. Bagiku hanya masalah hati dan kenyamanan. Aku nyaman bersama kamu…” si lelaki berusaha menjelaskan.
“Emm… aku juga nyaman sih jalan sama kamu, kamu bisa jadi teman, bisa jadi kakak, bisa jadi guru yang mengajarkanku tentang hal-hal baru… tapi…apa iya nanti kita bisa membawa hubungan ini ke arah serius? Karena aku tidak berniat kalau hanya untuk sekedar mencari kecocokan…” si perempuan masih gamang.
“Kamu bisa percaya aku…dan kita jalani sama-sama…” hanya itu kalimat yang diucapkan si lelaki untuk meyakinkan perempuan yang ada di hadapannya.
                Si perempuan tersenyum dengan hangat. Anggukannya sudah menandakan jawaban pertanyaan si lelaki tadi. Rupanya perbedaan dua tahun antara mereka tidak bisa memisahkan keduanya begitu saja, bahkan bisa dibilang keduanya saling melengkapi.
                Dua tahun…wajar, ya…setidaknya aku memberi label wajar untuk diriku sendiri, karena aku nyaman bersamanya. Dia satu-satunya lelaki yang bisa membuatku tertawa lepas di dekatnya, menangis tanpa takut terlihat jelek di depannya, mengajarkan hal-hal baru dengan wawasan dan pergaulannya yang luas, dan aku bisa bercanda sekonyol apapun tanpa merasa perlu menjaga image di depannya. He’s the one…dan angka dua tak seharusnya menjadi momok bagiku…

***
Gedung Grha Wiyata Bhakti itu penuh oleh tamu undangan, baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Si empunya hajatan memang sepasang yang memang bidang kerjanya melampaui batas-batas wilayah antar negara dan budaya. Terasa sekali meriahnya, tapi tetap dibalut dengan nuansa Jawa-Yogyakarta nan sakral dan elegan. Pengantin wanitanya sangan anggun dengan busana khas Yogyakarta, begitu juga dengan pengantin prianya. Mereka berdua sangat serasi berdiri di depan, menyalami tamu-tamu yang datang dan mengajak berfoto tanpa henti. Walaupun lelah, tersirat kebahagiaan dan rona ceria di muka masing-masing. Waktu yang mereka habiskan untuk menjalin hubungan jarak jauh Barcelona-Jepang ternyata tidak menyurutkan cinta mereka, apalagi setelah si mempelai wanita dipindahkan ke kantor Kedutaan di Madrid, cinta menyatukannya di Spanyol. Mereka segera memutuskan untuk menikah. Sekaligus sebagai pembuktian kepada keluarga masing-masing, bahwa perbedaan usia dua tahun tidak menjadikan alasan utama untuk dapat memisahkan mereka. Memang usia mempelai wanita lebih tua dua tahun dibanding si laki-laki, toh mereka tetap bisa mengatasi semuanya, karena kedewasaan itu adalah pilihan setiap orang, sedangkan umur itu suatu hal yang pasti.
Tamu undangan asing berdatangan, MC memberikan sambutan untuk mereka.
                “Selamat datang, sekali lagi untuk tamu undangan yang telah hadir di siang ini, dan tidak lupa kita ucapkan selamat untuk kedua mempelai kita yang berbahagia, Ganis Kartika Wulandari dengan Ricky Permana Adi, semoga menjadi awal untuk rumah tangga yang bahagia….” Kalimat itu juga diulangi dalam kalimat berbahasa Inggris karena tamu yang hadir tidak hanya dari kalangan Indonesia saja.
                Ricky dan Ganis berpandangan dengan senyum mengembang, sungguh suatu hal yang serasa mimpi bagi mereka untuk berdiri di pelaminan di hadapan beribu tamu undangan dari Indonesia maupun dari negara asing. Mereka serasa raja dan ratu sehari itu, apalagi dengan kostum mereka. Sungguh suatu kebetulan yang lucu, dimana awal mereka bertemu di tanggal dua Mei, sekitar pukul dua siang karena sebuah kecelakaan yang membawa mereka pada percekcokan. Kemudian mereka berpacaran, dengan usia yang terpaut dua tahun, Ganis lebih tua dari Ricky.Hingga dua tahun berpisah karena Ganis menerima beasiswa S2 ke Jerman, sampai kembali ke Indonesia, hingga akhirnya bertemu kembali di Spanyol di dua kota yang ada dalam negara itu, semua adalah kebetulan yang indah…. Jika kini mereka memutuskan menikah di tanggal dua Februari itu juga bukan karena disengaja, tapi karena cuti dan segala tetek-bengek lainnya memutuskan tanggal dua sebagai hari sakral mereka. Angka dua, bukan menjadi momok bagi keduanya, tentu… J